Euro masih tertekan oleh penguatan Dolar AS

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Setidaknya ada sejumlah alasan yang membuat Euro sanggup melindas Dolar AS dalam perdagangan Rabu (28/04/2021). Paling utama adalah kegagalan Bank Sentral AS memenuhi ekspektasi pasar, dengan mengatakan bahwa saat ini bukan masa yang tepat untuk melakukan pengetatan kebijakan moneternya.

Hal lain yang mendorong Euro mampu menguat adalah yield obligasi Jerman tenor 10 tahun yang mencapai posisi tertinggi dalam 2 bulan, prospek membaiknya pasar tenaga kerja Jerman, dan masa sekitar 7 pekan kedepan tidak adanya pertemuan Federal Reserve sendiri, disaar sejumlah pembatasan di sejumlah wilayah zona ekonomi Euro mulai dibuka. Fundamental tersebut diperkuat dengan sentiment teknis, dimana EUR/USD berpeluang meruncing keatas.

Sebagaimana diketahui bahwa Federal Reserve gagal memenuhi ekspektasi yang mengakibatkan kerugian berbasis luas untuk dolar AS. Greenback diperdagangkan lebih rendah terhadap semua mata uang utama dan kelemahan ini mendorong EUR / USD ke level terkuat dalam hampir dua bulan.

Dalam pernyataan FOMC yang dirilis kemudian, aktivitas ekonomi dan lapangan kerja menguat berkat kemajuan dalam vaksin dan dukungan kebijakan yang kuat. Dengan aktivitas bisnis yang semakin menarik, optimisme mereka diantisipasi secara luas. Investor juga berharap bahwa perbaikan baru-baru ini akan mendorong Gubernur Jerome Powell untuk memberi isyarat tentang pengurangan tetapi dia tidak mengambil umpan.

Sebaliknya, Powell menekankan bahwa kenaikan inflasi bersifat sementara karena masih ada kelonggaran yang signifikan di pasar tenaga kerja. “Kenaikan sementara di atas 2% inflasi tahun ini tidak akan memenuhi standar overshoot moderat.” Alih-alih tetap diam pada perubahan neraca, Powell mengatakan sekarang bukan saatnya untuk mulai berbicara tentang taper, yang perlu didengar investor untuk mengirim dolar jatuh lebih rendah.

Greenback dijual di seluruh papan dan dengan 7 minggu hingga pertemuan kebijakan berikutnya, keengganan Fed untuk mengurangi akomodasi dapat mencegah dolar menguat dalam waktu dekat.

FOMC bukan satu-satunya alasan mengapa EUR / USD melonjak lebih tinggi pada hari Rabu, meskipun itu pasti yang paling penting. Imbal hasil obligasi 10 tahun Jerman juga mencapai tertinggi 2 bulan dan besok, kami mencari pasar tenaga kerja Jerman yang lebih kuat dan angka kepercayaan konsumen Zona Euro.

Data inflasi juga akan lebih panas dengan harga komoditas yang sedang naik. Waktu berpihak pada Eropa. Lebih banyak orang Eropa mendapatkan vaksinasi setiap hari dan pada bulan Mei pembatasan dapat dikurangi. Ketika itu terjadi, prospek permintaan yang kuat akan mendorong kenaikan baru dalam euro. Secara teknis, persilangan SMA 20/50-hari adalah sinyal kekuatan lebih lanjut.

Presiden Joe Biden berpidato di depan Kongres malam ini pada malam hari ke-100 dia menjabat. Dia diharapkan untuk mengungkap paket $ 1,8 triliun yang berfokus pada mendukung keluarga dan pendidikan.

Paket baru ini adalah bagian dari rencana pengeluaran Presiden sebesar $ 4 triliun yang didanai dengan reformasi pajak. Tarif marjinal teratas untuk orang Amerika terkaya akan meningkat seiring dengan pajak atas keuntungan modal bagi siapa pun yang berpenghasilan lebih dari satu juta. Reli saham telah dimoderasi oleh prospek pajak yang lebih tinggi dan pidato Biden dapat memperbaharui kekhawatiran pasar.

Selain Biden, laporan PDB AS kuartal pertama hari Kamis juga akan menjadi fokus. Ekonomi AS diperkirakan akan pulih dengan kuat di Triwulan ke-1. Para ekonom mengharapkan pertumbuhan 6,1 persen – jika angka PDB melebihi itu, kita bisa melihat peningkatan dalam dolar. Namun jika gagal, penurunan dolar terhadap Yen Jepang dan mata uang lainnya bisa lebih signifikan karena memperkuat kekhawatiran tentang pajak, kekecewaan Fed dan sentimen pasar saat ini.

Semua mata uang komoditas diperdagangkan lebih tinggi di belakang kelemahan dolar AS. Dolar Selandia Baru memimpin kenaikan menjelang laporan neraca perdagangan malam ini. Mengingat kenaikan PMI manufaktur, data perdagangan seharusnya lebih kuat. Reli dolar Kanada didukung oleh penjualan ritel yang lebih kuat tetapi dolar Australia tertinggal setelah pertumbuhan CPI jauh dari ekspektasi.