Dolar AS Melemah Yen Menguat

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar AS naik ke level tertinggi satu tahun terhadap yen pada hari Selasa di tengah lonjakan imbal hasil Treasury, karena percepatan vaksinasi dan stimulus besar-besaran di AS memicu kekhawatiran inflasi.  Dalam perdagangan USD/JPY,  Greenback mendapat dukungan karena investor khawatir tentang potensi kejatuhan dari jatuhnya hedge fund, yang diidentifikasi sebagai Archegos Capital, meskipun kegelisahan itu telah mereda saat hari perdagangan Asia berlangsung.

Dolar naik setinggi 109,89 yen di awal perdagangan sesi Asia pada hari Selasa (30/03/2021), level yang tidak terlihat sejak Maret tahun lalu. Ini berada di jalur untuk bulan terbaik sejak akhir 2016, dengan akhir tahun fiskal Jepang bulan ini meningkatkan permintaan dolar karena perusahaan berusaha untuk menyelesaikan pembukuan mereka.

Euro merana di dekat level terendah 4-1 / 2-bulan di $ 1,1763 yang dicapai pada hari Senin, di jalur penurunan terbesar bulan ini sejak pertengahan 2019. Pengekangan virus korona yang lebih ketat di Prancis dan Jerman telah meredupkan prospek jangka pendek untuk ekonomi Eropa, sementara penyebaran yang melebar antara imbal hasil obligasi AS dan Jerman menambah tekanan pada mata uang tunggal. Hasil yang lebih tinggi membuat mata uang lebih menarik sebagai investasi. Indeks dolar melayang di dekat tertinggi 4-1 / 2-bulan di 92,964 yang dicapai pada hari Senin.

Laporan penggajian non-pertanian bulanan AS akan diawasi dengan ketat pada akhir minggu ini, dengan pembuat kebijakan Federal Reserve sejauh ini mengutip kelonggaran di pasar tenaga kerja karena sikap mereka yang lebih rendah untuk jangka panjang pada suku bunga.

Dalam seminggu kedepan, ketika pasar merasa begitu optimis tentang rilis gaji yang akan datang, tampaknya sangat mungkin bahwa greenback akan menemukan dukungan yang kuat, dimana indeks dolar akan menguji 93. Namun perlu diingat bahwa pasar berada dalam bahaya karena menilai terlalu banyak risiko inflasi, yang berarti  ada ruang untuk Dolar AS melakukan koreksi di bulan-bulan yang akan datang.