Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar AS melanjutkan kerugiannya kembali dengan mencapai posisi terendah dalam satu pekan ini terhadap Euro dan Yen. Depresiasi terjadi ditengah munculnya tanda-tanda perlambatan dalam pertumbuhan ekonomi AS dan semakin dalamnya ketegangan dalam perang dagang global.

Greenback turun setelah data ekonomi AS terkini menunjukkan bahwa perekrutan oleh pengusaha swasta AS melambat pada bulan September. Indikasikan perselisihan perdagangan AS – China telah menimbulkan gangguan pada ekonomi AS.

Data ini semakin memperburuk kondisi setelah sebelumnya ada data ekonomi lainnya yang lebih lemah dari perkiraan di hari Selasa. Indek manufaktur AS mengalami penurunan tajam yang membuat pasar saham dan imbal hasil obligasi jatuh.

Tren penurunan dan pelemahan ini masih konsisten bahkan mengalahkan ekspektasi, sehingga pembalikan nasib yang tiba-tiba telah menciptakan penilaian ulang yang cepat. Disisi lain, tidak ada kabar baik yang mampu menginspirasi dorongan penguatan Dolar AS. Alhasil investor melakukan aksi risk off, dan memburu aset safe haven, Franc, Yen dan Emas.

Indek Dolar AS sendiri bergerak datar datar di 99,022. Dalam perdagangan USDJPY, Dolar melemah ke 107,13 yen Jepang dan $ 1,0962 per euro dalam perdagangan EURUSD, keduanya hanya sebagian kecil di atas terendah satu minggu yang menyentuh semalam. Ini bertahan hampir satu minggu terendah terhadap dolar Selandia Baru pada $ 0,6264 per kiwi dan sedikit melemah terhadap dolar Australia yang dipukuli menjadi $ 0,6714.

Poundsterling stabil di $ 1,2302 setelah berfluktuasi dalam kisaran ketat ketika Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengusulkan zona peraturan semua pulau di Irlandia dalam nada terakhirnya untuk kesepakatan Brexit sebelum akhir bulan. Prospek Sterling, bagaimanapun, tetap tidak pasti setelah tanggapan dingin terhadap proposal dari Brussels, meninggalkan keluarnya kesepakatan dari Uni Eropa pada 31 Oktober kemungkinan nyata.

Sementara dalam perdagangan Yuan, USDCNH stabil di 7,1452 per dolar, dimana perdagangan berlangsung tenang karena pasar Cina ditutup hingga Senin untuk hari libur nasional. (Lukman Hqeem)

Kelemahan di AS mengikuti serangkaian data ekonomi yang buruk dari Eropa dan tanda-tanda perlambatan yang semakin cepat di China. Menambah kekhawatiran, Amerika Serikat memenangkan persetujuan pada hari Rabu untuk memungut tarif atas barang-barang Eropa senilai $ 7,5 miliar atas subsidi ilegal yang diberikan kepada Airbus, mengancam akan memicu perang perdagangan trans-Atlantik. Hal yang menggelitik apakah ada jalan tengah yang cukup bagi kedua belah pihak untuk mencapai semacam kesepakatan pada saat KTT Uni Eropa pada 17 Oktober.

Data berikutnya yang dinanti pasar adalah soal kesehatan ekonomi global akan menjadi penjualan ritel Agustus Eropa dan survei sektor jasa Jerman akan dirilis pada hari Kamis, dan survei ISM non-manufaktur AS September yang akan dirilis hari ini pula. (Lukman Hqeem)