Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Jumlah orang Amerika yang melamar tunjangan pengangguran pada awal Oktober melonjak ke level tertinggi dalam tujuh minggu, mungkin merupakan tanda bahwa wabah baru virus korona di banyak negara bagian telah merusak lapangan kerja lagi. Klaim pengangguran awal yang diajukan melalui program negara melonjak 53.000 menjadi 898.000 pada pekan yang berakhir 10 Oktober dari revisi 845.000 pada pekan sebelumnya, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Kamis (15/10/2020). Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan klaim baru jatuh ke 825.000.

Sebanyak 372.891 orang yang tidak disesuaikan juga mengajukan klaim baru di bawah Pandemic Unemployment Assistance Act, undang-undang federal yang untuk sementara waktu membuat pekerja mandiri memenuhi syarat untuk mendapatkan tunjangan untuk pertama kalinya. Itu menempatkan jumlah klaim baru aktual atau yang tidak disesuaikan di sekitar 1,26 juta, sedikit lebih rendah dari pada minggu sebelumnya.

Namun, ada peringatan besar. Jumlah klaim baru di California dibekukan di 226.179 untuk minggu ketiga berturut-turut. Negara bagian berhenti memperbarui angka-angkanya tiga minggu lalu setelah meluncurkan upaya untuk mengurangi simpanan besar, menghapus klaim duplikat, dan menyingkirkan penipuan.

Sejumlah negara bagian mulai menerima lamaran pengangguran baru minggu lalu setelah jeda dua minggu, tetapi masih belum melaporkan totalnya ke Departemen Tenaga Kerja AS. California biasanya menyumbang hampir 20% dari semua klaim pengangguran baru di negara tersebut, tetapi hampir mencapai 30% selama pandemi virus corona. Menghapus perkiraan California, jumlah klaim pengangguran yang tidak disesuaikan di negara bagian lain meningkat 76.670 – sebuah tanda yang mengkhawatirkan.

Klaim pengangguran baru meningkat paling tinggi di negara bagian Indiana, Illinois, dan Massachusetts, tempat kasus virus korona meningkat lagi. Mereka mengalami penurunan paling banyak di Michigan.

Klaim pengangguran berkelanjutan yang diajukan melalui program negara, sementara itu, turun 1,17 juta menjadi 10 juta yang disesuaikan secara musiman di pekan yang berakhir 3 Oktober. Itu juga level terendah sejak dimulainya pandemi, tetapi tidak jelas apakah penurunan pekan lalu mencerminkan lebih banyak orang kembali bekerja atau jika tunjangan pengangguran mereka habis.

Secara keseluruhan, jumlah orang yang dilaporkan mendapatkan manfaat melalui delapan program negara bagian dan federal turun 215.270 menjadi 25,29 juta yang tidak disesuaikan pada 26 September, data terbaru tersedia. Beberapa ekonom mempertanyakan keakuratan perkiraan tersebut karena data pemerintah lainnya menunjukkan jumlah pengangguran sekitar setengah dari ukuran tersebut.

Aplikasi baru untuk tunjangan pengangguran telah jatuh dari puncak pandemi 6,9 juta pada akhir Maret, tetapi tingkat penurunan telah melambat tajam dan bahkan mungkin terhenti sebagai tanda yang berpotensi mengganggu.

Namun, satu hal yang jelas: Pasar tenaga kerja tidak meningkat secepat selama akhir musim semi dan awal musim panas – dan bahkan mungkin akan memburuk lagi.

Sekitar setengah dari lebih dari 22 juta pekerjaan yang hilang dalam beberapa bulan pertama pandemi telah pulih, tetapi masih menyisakan jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Banyak ekonom mengatakan pemerintah harus menghidupkan kembali bonus pengangguran federal sementara untuk membantu keluarga melewati krisis dan menjaga pemulihan ekonomi tetap utuh. Namun Washington tidak mungkin mengesahkan RUU bantuan lain sampai setelah pemilihan pada 3 November.

 “Angka terbaru pada pekerja baru yang mengklaim asuransi pengangguran memberikan awan gelap atas lambatnya pemulihan ekonomi bangsa,” kata Andrew Chamberlain, kepala ekonom di Glassdoor Economic Research. “Jumlah klaim baru minggu lalu lebih dari empat kali lebih tinggi daripada kecepatan pekerja yang mengajukan pengangguran tahun lalu – sebuah tanda bahwa COVID-19 terus memberikan pukulan berat bagi pasar tenaga kerja negara.”

Paska pengumuman ini, indek Dow Jones dan S&P 500 setelah beberapa laporan mengecewakan tentang ekonomi dan kegagalan di AS dan Eropa untuk menyetujui lebih banyak stimulus.