Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Emas berjangka memulihkan kerugian awal perdagangan untuk berakhir dengan kenaikan moderat pada perdagangan di hari Kamis (15/10/2020, karena pialang menyukai logam mulia sebagai investasi safe haven, meskipun ada kenaikan dalam dolar AS, setelah harga emas menurun dalam minggu ini.

Emas berbalik lebih tinggi, menunjukkan tanda-tanda “delinking” dari Indek Dolar AS., -fenomena dimana emas dan dolar AS sama-sama menguat. Perjuangan Eropa dengan meningkatnya kasus COVID-19 dan pembicaraan yang sedang berlangsung mengenai Brexit berhasil meningkatkan permintaan safe-haven untuk emas.

Itu melebihi tekanan sebelumnya dari kenaikan dolar, yang menguat karena euro dan poundsterling keduanya jatuh terhadap mata uang AS dengan Eropa fokus pada pembicaraan Brexit dan penyebaran serta penguncian virus corona, kata Karnani. Greenback yang lebih kuat dapat membuat emas yang dihargakan dalam dolar lebih mahal bagi pembeli luar negeri. Dalam transaksi Kamis, Indek Dolar diperdagangkan dengan naik sekitar 0,5%.

Harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember, naik $ 1,60, atau 0,08%, menetap di $ 1,908.90 per ounce setelah kenaikan 0,7% pada hari Rabu. Harga pada hari Kamis telah menyentuh level terendah intraday $ 1,892.70, menyoroti perdagangan emas batangan yang gelisah pada minggu ini. Dalam sepekan, harga emas telah turun 0,9%, menurut data FactSet.

Emas bergerak sejalan dengan penguatan dolar tanpa adanya katalis lain akhir-akhir ini, tetapi beberapa investor jangka panjang percaya bahwa kebangkitan pandemi dan keyakinan bahwa wabah virus dapat menyebabkan lebih lanjut stimulus fiskal global telah dianggap sebagai anugerah bagi emas. Pada akhirnya, emas akan diuntungkan karena Eropa melepaskan lebih banyak stimulus dan karena investor merasa nyaman dengan sedikit jeda bantuan dari Washington DC.

Prancis mengumumkan jam malam baru di Paris dan kota-kota besar lainnya, karena Inggris juga memberlakukan pembatasan di London. Sementara itu, para pemimpin Eropa bertemu untuk membahas pandemi virus corona serta pembicaraan perdagangan dengan Inggris dengan masa transisi Brexit yang berakhir pada akhir 2020.

Harga emas awalnya bergerak lebih tinggi setelah data mengungkapkan bahwa jumlah orang Amerika yang melamar tunjangan pengangguran di pekan yang berakhir 10 Oktober naik 53.000 menjadi 898.000 – level tertinggi dalam tujuh minggu.

Kenaikan signifikan dalam klaim pengangguran merupakan tanda peringatan lain bagi anggota parlemen AS untuk bertindak bersama. Ini menjadi fakta yang menyedihkan adalah bahwa situasi ini hanya akan menjadi lebih buruk jika kita tidak mendapatkan bantuan dalam hal paket stimulus lain. Pedagang telah menjadi lebih banyak menghindari risiko di belakang titik data ini, dan itu menyebabkan kenaikan harga emas segera setelah data klaim pengangguran.

Ada harapan permintaan investasi emas yang lebih tinggi dari Eropa dan Inggris, ditambah permintaan fisik Asia, dapat menghasilkan tren harga emas bullish untuk hari Jumat dan minggu depan.