Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Para pelaku pasar harus siap menghadapi pemilihan umum Amerika Serikat diawal bulan depan. Bukan Bukan hanya investor di pasar saham saja yang bersiap menghadapi volatilitas pasar, namun juga pelaku pasar uang dan komoditas.

Potensi hasil yang tidak jelas pada malam pemilihan dan bahkan hasil yang diperebutkan juga membuat para analis mata uang gelisah, meskipun arah akhir untuk dolar AS setelah kemenangan oleh penantang Demokrat Joe Biden atau Presiden Donald Trump kemungkinan akan lebih rendah, menurut untuk satu pengamat mata uang.

Biden sejauh ini memiliki kemungkinan akan menang dan investor harus memposisikan dolar yang lebih lemah, baik segera setelah hasil dan untuk jangka panjang. Sebaliknya kemenangan yang mengejutkan oleh Trump, bagaimanapun, kemungkinan akan melihat kenaikan awal mata uang – sebagian karena agenda pemotongan pajak dan sebagian karena permintaan safe-haven karena investor akan lebih takut pada “politik internasional yang agresif” yang menjadi ciri pertamanya. istilah, kata Barrow.

Dalam skenario itu, penguatan dolar tidak akan bertahan lama, katanya, dan mata uang kemungkinan akan jauh lebih lemah di bawah kepresidenan Trump, Namun, hal yang penting, adalah bahwa dolar kemungkinan akan turun dengan cara apa pun. Hal ini karena pandemi COVID-19 telah menciptakan keadaan darurat nasional dan global “yang jauh melampaui pentingnya siapa yang memegang kunci Gedung Putih.

Warisan dari krisis ini adalah defisit anggaran AS yang sangat besar yang tidak akan dibiayai secara internal dan oleh karena itu akan membutuhkan arus masuk modal yang besar pada saat imbal hasil AS telah kehilangan sebagian besar keuntungan mereka atas negara-negara maju lainnya, sementara ekuitas masih berada pada tingkat yang sama. terlihat melambung dibandingkan dengan pasar saham di negara lain, ujarnya.

Dolar dalam perdagangan di hari Kamis (15/10/2020) menguat dengan menemukan dukungan pada pembelian terkait asset safe haven karena percepatan dalam kasus COVID-19 yang mendorong dilakukannya pembatasan baru pada pergerakan di beberapa negara Eropa. Indek Dolar naik 0.4%.

Greenbacks telah berada di bawah tekanan hampir sepanjang tahun ini, dimana indek Dolar AS turun 2,7% tahun ini. Penguatan dolar pada hari Kamis terjadi karena aksi jual di ekuitas global. Dow Jones turun sekitar 75 poin, atau 0,3%, setelah turun lebih dari 300 poin di awal perdagangannya. S&P 500 turun 0,6%, sedangkan Nasdaq turun 1,2% karena saham teknologi melemah.