Inggris dan Eropa

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Pertemuan para pemimpin Uni Eropa di Brussel pada hari Kamis (15/10/2020) akan menekan Inggris untuk konsesi dalam pembicaraan Brexit mereka yang bermasalah, mengatakan perdagangan senilai satu triliun euro dapat tenggelam jika London tidak mengalah pada perikanan, persaingan yang adil dan menyelesaikan perselisihan. Pembicaraan yang melelahkan selama berbulan-bulan telah mempersempit kesenjangan tentang masalah dari ikatan energi hingga mengoordinasikan manfaat sosial dari tahun 2021 ketika masa transisi Inggris yang macet setelah meninggalkan blok itu berakhir.

Tetapi ada tiga bidang yang paling diperdebatkan telah melarang kesepakatan tentang kemitraan baru antara UE dan Inggris, dengan bisnis dan pasar semakin gelisah tentang aturan perdagangan yang tidak pasti karena tenggat waktu akhir tahun untuk membuat kesepakatan semakin dekat.

“Kami telah membuat kemajuan yang baik tetapi ‘baik’ tidak cukup baik,” kata seorang pejabat Uni Eropa ketika ditanya apakah kesepakatan telah tercapai. “Kami belum menemukan solusi atas tiga masalah yang sangat sulit … jadi kami tidak dapat mengatakan bahwa kami hampir mencapai kesepakatan.”

Ke-27 pemimpin nasional UE akan meningkatkan rencana darurat untuk perpecahan ekonomi yang tiba-tiba jika tidak ada kesepakatan yang muncul pada waktunya tentang perdagangan dengan Inggris tanpa tarif atau kuota. Tapi, ingin menghindari disalahkan atas perpecahan yang akhirnya kacau, blok itu juga akan memberikan waktu tambahan untuk lebih banyak pembicaraan.

Sumber pemerintah Jerman mengatakan blok itu akan “melanjutkan negosiasi selama mungkin” dan menambahkan: “Uni Eropa tidak akan menjadi orang yang bangkit dari meja.”  Uni Eropa mengatakan kesepakatan harus datang paling lambat pada awal November untuk memberikan cukup waktu untuk ratifikasi oleh Parlemen Eropa dan beberapa kamar nasional sebelum tahun berakhir.

Dalam sambungan telepon dengan para pejabat tinggi Brussel pada malam KTT, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyatakan kekecewaannya atas sedikit kemajuan sejauh ini dan mengatakan dia akan memutuskan apakah akan melanjutkan pembicaraan dengan UE setelah pertemuan puncak.

Sebuah sumber yang dekat dengan pembicaraan mengatakan negosiator Brexit Inggris akan memberi tahu Johnson bahwa mencapai kesepakatan bukanlah tidak mungkin jika pihak mengintensifkan pembicaraan dalam beberapa minggu mendatang. Para pejabat tinggi UE – ketua KTT Charles Michel dan kepala badan eksekutif blok yang sedang bernegosiasi dengan Inggris atas nama seluruh UE – mendorong Johnson dalam seruan untuk kemajuan.

Perikanan sangat penting bagi Prancis dan Presiden Emmanuel Macron diperkirakan akan mengambil tindakan tegas pada Kamis. UE telah memperingatkan tidak akan membiarkan masalah diselesaikan terakhir dan bahwa itu hanya bisa menjadi bagian dari kesepakatan yang lebih luas bersama dengan masalah-masalah seperti ikatan energi atau layanan keuangan di mana London memiliki posisi tawar yang lebih lemah daripada hak penangkapan ikan.

Blok perdagangan terbesar di dunia dan ekonomi terbesar keenam – juga terpisah jauh dalam apa yang disebut jaminan lapangan permainan yang adil dari persaingan yang sehat. Mereka mencakup standar sosial, tenaga kerja dan lingkungan, serta bantuan negara.

Jika kedua belah pihak mengikuti aturan yang sama, mereka dapat berdagang tanpa hambatan apa pun. Tetapi Inggris ingin dapat menetapkan peraturannya tentang subsidi perusahaan secara bebas di masa depan, sementara blok tersebut berusaha untuk mengunci prinsip-prinsip bersama yang harus diikuti oleh UE dan Inggris.

Jika tidak, UE mengatakan Inggris tidak dapat memiliki akses terbuka ke pasar tunggal yang disukai oleh blok tersebut yang terdiri dari 450 juta orang karena dapat menawarkan barang-barangnya untuk dijual dengan harga rendah yang dibuat-buat akibat produksi di bawah standar.

“Sepertinya salah satu anak Anda tidak ingin makan sayuran mereka,” kata seorang diplomat Uni Eropa tentang keengganan Inggris untuk menerima posisi blok tersebut.

“Apa yang kamu kerjakan? Apakah Anda memaksakannya ke dalam mulut mereka atau Anda mencoba mencampurkannya dengan cara lain? Dia perlu makan sayurannya. ”