Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Sejumlah pembatasan baru terkait virus korona di Eropa diyakini akan berdampak pada ekonomi benua biru lebih lama. Disisi lain, terhentinya pembicaraan stimulus fiskal AS dengan ekspektasi klaim pengangguran AS terlihat tinggi, membuka pintu ke respons risk-off. Secara teknis, Euro mengkonfirmasi dukungan untuk penurunan lebih lanjut.

Gajah di dalam ruangan dapat diabaikan untuk waktu yang lama – tetapi kemudian menjadi liar. Itulah yang terjadi dengan meningkatnya kasus COVID-19 di zona euro, yang meningkat sejak pertengahan musim panas dan sekarang memicu pembatasan baru yang jelas akan merugikan ekonomi mereka.  Setidaknya ada sejumlah fundamental lain yang bisa membuat penurunan Euro ini tidak tertahankan lagi.

1) Tidak ada romansa di Paris

Prancis mengumumkan jam malam malam di Paris dan beberapa wilayah metropolitan besar lainnya untuk memerangi penyebaran cepat virus korona di ekonomi terbesar kedua zona euro itu.

Jerman, selaku “lokomotif” ekonomi di benua itu sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan pembatasan jika situasinya gagal membaik. Negara tersebut telah melaporkan jumlah kasus terbesar sejak April. Spanyol, Belanda, dan Belgia telah berjuang selama berminggu-minggu.

Penurunan suhu dalam kembalinya anak-anak ke sekolah disebabkan oleh peningkatan tersebut, yang menekan sistem kesehatan, ekonomi, dan mata uang bersama.

Christine Lagarde, Presiden Bank Sentral Eropa, akan berbicara di kemudian hari dan mungkin mengulangi janji lembaganya untuk kebijakan akomodatif – berpotensi lebih membebani euro.

2) Stimulus terhenti

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin telah menjadi salah satu pendukung paling terkemuka dalam memberikan dukungan lebih lanjut kepada ekonomi AS, dan bahkan dia tampak frustrasi. Sementara dia mengikuti keinginan Presiden Donald Trump untuk mencapai kesepakatan, dia sepertinya kehabisan waktu.

Senat Partai Republik – yang skeptis tentang bantuan pemerintah – berfokus pada pencalonan Amy Coney Barret ke Mahkamah Agung. Mereka mungkin kehilangan Senat dalam pemilu. Demokrat DPR enggan berkompromi dan memberi Trump kemenangan politik menjelang pemungutan suara.

Tanpa paket bantuan lain, pasar bisa mundur dan dolar safe-haven mungkin mendapat tawaran.

3) Data yang mengecewakan

Kasus COVID-19 juga meningkat di AS. Tanpa dukungan pemerintah, pemulihan sudah menunjukkan tanda-tanda perlambatan – dan itu mungkin terjadi lagi dengan Klaim Pengangguran mingguan hari Kamis. Setelah turun dari jutaan menjadi di bawah 900.000, aplikasi baru tampaknya mengalami hambatan akhir-akhir ini.

Terlepas dari peluang lain untuk gagal dari perkiraan, klaim juga bisa naik karena backlog dari California. Jika pasar tenaga kerja berhenti membaik, greenback dapat menerima lebih banyak aliran flight-to-safety.

Secara teknis, EURUSD mengalami momentum penurunan dan diperdagangkan di bawah Simple Moving Averages 50 dan 200. Namun, itu masih bertahan di atas SMA 100, jadi kenaikkan mungkin masih bisa terjadi sesekali.  Level support menunggu di 1,1720, yang memberikan dukungan dua kali dalam beberapa pekan terakhir. Terobosan di bawah level tersebut membuka pintu ke 1,1685, yang merupakan pemisah kisaran pada akhir September, diikuti oleh 1,1625 dan 1,1610.

Sementara rebound EURUSD akan diuji di level resistance 1,1770, yang merupakan swing high awal pekan ini, diikuti oleh 1,1810 dan 1,1830, keduanya merupakan titik tertinggi di bulan Oktober.