Bursa saham

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham global tergelincir pada perdagangan di hari Kamis (15/10/2020) karena investor melakukan aksi ambil untung baru-baru ini di tengah naiknya kekhawatiran tentang infeksi COVID-19 yang meningkat kembali. Disisi lain, pernyataan Menteri Keuangan AS memupuskan harapan yang tersisa agar paket stimulus disahkan pemilu pada 3 November nanti.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 0,5% sementara Nikkei Jepang turun 0,5%. Indek S&P 500 futures merosot 0,27% di Asia setelah indeks saham utama AS mengakhiri sesi sebelumnya lebih rendah, dimana indek S&P 500 ditutup turun 0,7% dan Indeks Nasdaq turun 0,8%. Hasil laporan keuangan kuartalan yang mengecewakan dari Bank of America dan Wells Fargo memimpin penurunan saham-saham disektor perbankan indek S&P 500.

Kekhawatiran bahwa kebangkitan kembali pandemi COVID-19 dapat menyebabkan pemerintah kembali menutup ekonomi memicu aksi ambil untung, terutama setelah reli saham baru-baru ini. Dengan kasus COVID-19 yang melonjak, beberapa negara Eropa menutup sekolah, membatalkan operasi, dan mendaftarkan petugas medis siswa saat otoritas yang kewalahan bersiap untuk terulangnya skenario mimpi buruk yang terlihat awal tahun ini.

Ketegangan antara Beijing dan Washington tetap terlihat setelah Departemen Luar Negeri AS mengajukan proposal kepada pemerintahan Trump untuk menambahkan Grup Ant China ke daftar hitam perdagangan, menurut dua orang yang mengetahui masalah ini, sebelum lengan teknologi keuangan Raksasa e-commerce Alibaba dijadwalkan untuk go public.

Komentar suram dari Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin bahwa kesepakatan stimulus tidak mungkin dibuat sebelum pemungutan suara 3 November juga memberikan alasan lain untuk mengambil untung. Namun, banyak investor mengharapkan stimulus besar setelah pemilu, yang diharapkan akan dimenangkan oleh calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden. Meskipun Biden dipandang lebih mungkin untuk menaikkan pajak atas keuntungan perusahaan dan capital gain, investor juga menunjukkan manfaat potensial lain dari kepresidenan Biden, seperti ketidakpastian perdagangan global yang berkurang.

“Ini berbau oportunisme ketika pasar mengatakan hanya beberapa bulan yang lalu saham akan jatuh jika Trump akan kalah dan sekarang mereka mengatakan kemenangan Biden akan baik untuk saham,” kata Norihiro Fujito, kepala strategi investasi di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities. “Hal ini menunjukkan bahwa pasar dipenuhi dengan uang tunai setelah pelonggaran moneter besar-besaran oleh bank sentral global.”