Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS berakhir di posisi terendah sesi tetapi berakhir dengan kerugian untuk hari ketiga pada hari Kamis, karena meningkatnya kasus virus corona, terutama di Eropa, mengakibatkan pembatasan baru pada bisnis dan perjalanan. Sentimen investor juga terpukul menyusul kenaikan klaim pengangguran mingguan AS dan kurangnya kemajuan di Kongres pada tagihan stimulus fiskal lain yang sekarang tidak mungkin sampai setelah pemilihan November.

Indek Dow Jones turun 19,80 poin, atau 0,1% menjadi 28.494,2, tetapi jauh dari titik nadir intraday 28.181,54; indeks S&P 500 turun 5,33 poin menjadi berakhir pada 3.483,34, turun 0,2%, sedangkan Nasdaq merosot 0,5%, turun 54,86 poin menjadi 11.713,8.

Investor bergumul dengan kekhawatiran tentang meningkatnya jumlah kasus COVID-19 dan memudarnya harapan untuk stimulus fiskal lebih lanjut dari Kongres sebelum pemilihan AS November. Hanya masalah waktu sebelum investor tidak lagi dapat mengabaikan peningkatan tajam dalam kasus COVID-19 baru dan pembatasan baru yang diberlakukan di seluruh Eropa.

Prancis bergabung dengan Inggris dalam memberlakukan pembatasan sosial baru, termasuk mengumumkan keadaan darurat dan jam malam di sejumlah wilayah metropolitan di seluruh negeri. Inggris juga memperketat pembatasan sosial untuk membantu membatasi penyebaran wabah.

Investor juga telah berkecil hati oleh kurangnya kemajuan dalam negosiasi antara Ketua DPR Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin tentang putaran tambahan stimulus fiskal untuk membantu membendung kesulitan ekonomi dari pandemi COVID-19.

Sementara pembicaraan Mnuchin dan Pelosi berlanjut, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell menegaskan pada hari Kamis bahwa dia tidak akan menempatkan paket stimulus fiskal yang besar di lantai Senat, meninggalkan kesenjangan publik yang lebar antara dirinya dan Presiden Donald Trump mengenai masalah ini.

Sementara itu, investor telah mempelajari pendapatan perusahaan, dengan bank utama terakhir di Wall Street, Morgan Stanley MS membukukan laba kuartal ketiga sebesar $ 2,7 miliar, atau $ 1,66 per saham, mengalahkan perkiraan konsensus sebesar $ 1,28 oleh Refinitiv dan menghasilkan pendapatan sebesar $ 11,7 miliar yang 16% lebih baik dari tahun lalu. Laporan Morgan Stanley muncul setelah Bank of America, JPMorgan Chase & Co., Citigroup dan Wells Fargo & Co., semuanya melaporkan hasil yang beragam. Salah satu komponen Dow Jones lainnya, Walgreens Boots Alliance, juga melaporkan hasil yang lebih baik dari perkiraan.

Indeks Nasdaq tertekan oleh proyeksi Goldman Sachs yang memangkas rekomendasinya pada saham teknologi menjadi netral, mengatakan kemungkinan pergeseran kebijakan dan pertumbuhan ekonomi yang melambat dapat sementara membatasi kinerja sektor tersebut.

Dalam laporan ekonomi, data klaim pengangguran mingguan AS, titik tanggal frekuensi tinggi yang diawasi ketat di era pandemi, naik 53.000 menjadi 898.000, mewakili level tertinggi sejak 22 Agustus.

Pasar tenaga kerja melakukan pekerjaan yang baik dengan menutup lebih dari separuh kehilangan pekerjaan sejak Maret. Tapi apa yang dikatakan oleh peningkatan klaim pengangguran dan data pasar tenaga kerja lainnya adalah bahwa memulihkan paruh kedua akan jauh lebih sulit.

Dalam data lain, indeks manufaktur Federal Reserve Philadelphia melonjak menjadi 32,3 pada bulan Oktober jauh di atas perkiraan konsensus 13,5. Indeks mencapai 15 pada bulan September. Secara terpisah, indeks manufaktur Empire State turun menjadi 10,5 di bulan Oktober dari 17 di bulan sebelumnya.

Kemudian pada hari yang sama, Direktur Federal Reserve Minneapolis Neel Kaskari, akan berbicara tentang prospek ekonomi AS ke Sekolah Stern Universitas New York pada pukul 5 sore. Timur.

Akhirnya, baik Presiden Donald Trump dan Joe Biden, keduanya akan mengadakan sesi “balai kota” secara terpisah di saluran televisi, setelah debat kedua yang dijadwalkan dibatalkan.