Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Tingkat kepercayaan konsumen Amerika Serikat turun pada bulan Agustus ke pandemi baru yang rendah setelah ruam baru kasus virus korona selama musim panas menyebabkan orang Amerika menjadi lebih pesimis tentang pemulihan ekonomi, menurut survei yang diikuti dengan cermat.

Indeks kepercayaan konsumen merosot ke titik terendah enam tahun di 84,8 bulan ini dari revisi 91,7 pada Juli, kata Conference Board, Selasa (25/08/2020) . Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan indeks akan naik ke 93.0.

Penurunan yang mengejutkan dalam kepercayaan konsumen menempatkan indeks di bawah pembacaan 85,7 April selama puncak penguncian ekonomi. Ini mungkin juga didorong oleh berakhirnya tunjangan pengangguran federal $ 600 pada akhir Juli.

Sejak saat itu, Presiden Trump mengesahkan pembayaran $ 300 sementara, tetapi tidak setiap negara bagian menyediakan uang tersebut dan cek baru mulai dikeluarkan. Sepasang survei konsumen lainnya, sementara itu, tampaknya menunjukkan kepercayaan mulai membaik lagi.

Indeks sentimen konsumen yang diproduksi oleh University of Michigan naik tipis di bulan Agustus, meskipun masih cukup rendah. Dan pelacak harian oleh Morning Consult telah merayap lebih tinggi dalam dua minggu terakhir.

Tingkat kepercayaan yang meningkat di bulan Mei dan Juni tersendat selama musim panas setelah wabah virus korona baru sebagian besar di Selatan dan Barat. Masih harus dilihat apakah kepercayaan mulai meningkat lagi dengan beban kasus yang surut.

Indeks yang mengukur bagaimana perasaan konsumen tentang ekonomi saat ini turun ke 84,2 di bulan Agustus dari 95,9 di bulan sebelumnya.

Orang Amerika sama pesimisnya dengan masa depan. Ukuran lain yang menilai bagaimana orang Amerika memandang enam bulan ke depan — yang disebut indeks ekspektasi masa depan — turun ke 85,2 pada Agustus dari 88,9. Itu juga merupakan pandemi baru yang rendah.

“Belanja konsumen telah pulih dalam beberapa bulan terakhir tetapi meningkatnya kekhawatiran di antara konsumen tentang prospek ekonomi dan kesejahteraan keuangan mereka kemungkinan akan menyebabkan pengeluaran menjadi dingin di bulan-bulan mendatang,” kata Lynn Franco, direktur senior indikator ekonomi di dewan tersebut.

Setelah naik roller-coaster dalam beberapa bulan terakhir, perekonomian telah mengalami pemulihan yang lebih bertahap. Orang Amerika lebih sering keluar untuk makan dan bioskop sudah mulai dibuka kembali, antara lain. Namun berlanjutnya virus korona, pengurangan tunjangan federal sementara, dan pengangguran yang masih tinggi kemungkinan akan membuat pemulihan tidak cepat jauh sebelum akhir tahun.

“Saya harus mengakui bahwa saya tidak mengambil pembacaan terbaru ini pada nilai nominalnya,” kata kepala ekonom Stephen Stanley dari Amherst Pierpont Securities. “Jika Anda yakin dengan angkanya, maka konsumen akan merasa lebih buruk di bulan Agustus daripada saat mereka di lockdown. Aku tidak bisa membayangkan ada yang percaya itu. “

“Tingkat Covid-19 telah turun dari puncak Juli, dan dengan asumsi bahwa dukungan pemerintah yang berkelanjutan dan luas dipulihkan, kita dapat melihat tingkat pembukaan bisnis, kepercayaan dan pengeluaran meningkat pada musim gugur,” kata ekonom perusahaan Robert Frick dari Navy Federal Credit Persatuan.

Paska pengumuman ini, Indek Dow Jones memperpanjang kerugiannya setelah penurunan kepercayaan. Indeks S&P 500 goyah dalam perdagangan Selasa setelah mencatat rekor penutupan tertinggi intraday.