Harga emas

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Kisaran harga emas dalam jangka pendek adalah $1925 – 1975 dengan indikasi bearish yang menguntungkan posisi jual. Mengawali perdagangan minggu ini dari kisaran $ 1.940 sebelum terkoreksi kembali $ 1.930, harga emas kemudian bangkit kembali dan menembus $1950.

Sebelumnya, penguatan dolar AS, harapan vaksin dan kenaikan bursa saham AS memberikan tekanan harga Emas ke bawah. Namun demikian, harapan para Bulls tetap terjaga karena kasus-kasus wabah Corona di Eropa meningkat akhir-akhir ini, disaat para pembuat kebijakan AS berdesak-desakan mengenai paket bantuan. Walaupun kurangnya data ekonomi yang kuat membuat katalis risk on menjadi sorotan.

Emas turun menjadi $ 1.931 pada perdagangan di hari Senin di sesi Asia. Logam Mulia ini menunjukkan kerugian mingguan kedua berturut-turut setelah ditutup pada $ 1.940 di hari Jumat. Penguatan kembali dolar AS dari level terendah multi-bulan dapat dianggap sebagai alasan utama melemahnya emas saat ini. Selain itu, kenaikan yang terjadi di Wall Street dan penantian pasar untuk peristiwa-peristiwa penting juga menyelidiki kenaikan setelah mereka mundur dari rekor tertinggi.

Bears bersorak bahkan dengan berita kecil, sementara Bulls sabar menunggu hadirnya dorongan besar yang siap mengangkat harga emas kembali. Pernyataan terkini dari Presiden AS Donald Trump menunjukkan penggunaan plasma pemulihan secara resmi atas kebutuhan darurat dapat dianggap sebagai dorongan terbaru untuk penurunan komoditas. Berita itu memperkuat harapan vaksin. Pembaruan menjadi juga penting mengingat jumlah virus corona (COVID-19) yang baru-baru ini surut dari AS dan Australia. Namun, kenaikan jumlah korban virus ini di Jerman, Prancis, dan Spanyol membuat sentiment risk on tetap tak terhindarkan.

Di sisi lain, Presiden AS Trump terus menyerang China – meski secara lisan, bahwa kemungkinan memisahkan ekonomi AS dari China. Meski begitu, harapan dari pembicaraan kesepakatan fase satu tetap ada di bagan pembuat kebijakan dan karenanya menjaga risikonya sedikit lebih rendah.

Di tempat lain, pembuat kebijakan AS belum menyelesaikan kapan mereka akan mulai merundingkan paket bantuan COVID-19. Rintangan baru-baru ini datang dari Partai Demokrat di mana Ketua DPR Nancy Pelosi mengambil jalan memutar dari kesiapan sebelumnya untuk memotong setengah tuntutan. Perlu disebutkan bahwa data AS terlambat positif, PMI dan Penjualan Rumah yang Ada menjadi yang terbaru, sedangkan angka dari seluruh dunia belum cukup mengesankan.

Dengan latar belakang ini, Indek S&P 500 Futures naik 0,15% setelah benchmark Wall Street menunjukkan kenaikan terbesar tahun 2020, dengan kenaikan empat minggu berturut-turut.

Meskipun tidak ada data ekonomi utama yang dirilis pada hari Senin, Simposium Jackson Hole, yang diadakan pada hari Kamis dan Jumat, akan menjadi kunci untuk minggu ini. Juga, pembuat kebijakan Amerika mengawasi setiap keputusan tentang stimulus dan karenanya para pedagang menahan napas untuk dorongan baru.

Secara teknis, harga emas masih akan bergerak dalam formasi segitiga simetris antara $ 1.925 dan $ 1.974 membatasi pergerakan emas dalam jangka pendek dimana indicator MACD masih bearish yang akan menguntungkan posisi jual.