Dolar

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar bertahan dengan menguat pada perdagangan di hari Selasa (25/08/2020), mengabaikan tekanan jual dari pergerakan yang lebih tinggi di ekuitas, karena investor tampaknya meredam taruhan bearish mereka terhadap greenback menjelang pidato Kamis dari Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell.

Dolar, sering jatuh ketika bursa saham naik seperti saat ini. Hal ini karena investor mencari mata uang berisiko – risk on, yang telah beringsut lebih tinggi dalam semalam. Sebagaimana terlihat dalam AUDUSD, memukul mundur dolar Australia di bawah 72 sen AS dan mendorong euro di bawah $ 1,18. Pada perdagangan hari ini, kenaikan terjadi di awal sesi Asia dan Aussie dengan diperdagangkan pada $ 0,7162 dan euro pada $ 1,1791. Dolar sendiri stabil pada yen di 105,97 per dolar.

Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell pada hari Kamis menyampaikan pidato simposium Jackson Hole virtual dengan tema “Menjelajahi Dekade ke Depan: Implikasi bagi kebijakan moneter.” Investor berharap dia dapat mengatasi strategi bank – terutama target inflasi 2%, dengan spekulasi yang bisa menjadi tujuan rata-rata daripada nominal.

“Jika kita tidak mendapatkan dovishness, saya berharap Anda mungkin benar-benar mendapatkan suku bunga naik dan muncul lebih tinggi dalam dolar AS,” kata analis Westpac FX, Imre Speizer. “Dolar telah mengalami penurunan besar-besaran sejak Maret,” katanya. “Saya pikir apa yang kita lihat sekarang adalah alasan untuk membelinya kembali karena para penumpang yang kekurangan uang menjadi sangat gugup dan mengambil uang dari meja.”

Kenaikan kecil dalam semalam dalam imbal hasil juga mendukung dolar dan terhadap sekeranjang mata uang itu menahan garis di 93,282, sekitar 1,3% lebih tinggi dari palung dua tahun yang dicapai seminggu lalu. Ini sekitar 9,4% di bawah puncaknya di bulan Maret, meskipun ada tanda-tanda penurunannya melambat karena secara luas stabil di bulan Agustus. Taruhan bersih terhadap dolar berkurang dari level tertinggi sembilan tahun minggu lalu dan mata uang AS telah menguat secara luas dalam beberapa hari terakhir.

Poundsterling ditekan kembali di bawah $ 1,31 untuk terakhir mengambil $ 1,3071, dan tidak membantu adalah kurangnya kemajuan dalam putaran terakhir pembicaraan Brexit dengan Uni Eropa.

Selain pidato Powell, investor juga menantikan indeks Iklim Bisnis IFO Jerman, yang akan dirilis dan mengharapkan kenaikan kecil. Angka kepercayaan konsumen A.S. Agustus juga akan dirilis dan diperkirakan akan ada kenaikan kecil lainnya. Data yang lebih lembut dari perkiraan di kedua benua minggu lalu menunjukkan ada risiko penurunan pada data, yang dapat mengirim euro ke kedua arah.

“Kami memperkirakan lebih banyak konsolidasi dalam EURUSD minggu ini karena tanda-tanda awal pemulihan ekonomi zona euro kehilangan momentum,” kata analis mata uang Commonwealth Bank of Australia Kim Mundy dalam sebuah catatan. “Meningkatnya infeksi virus korona di beberapa negara Eropa adalah risiko penurunan utama untuk prospek pertumbuhan zona euro.”