Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Kepercayaan baru pada kesepakatan perdagangan China – AS setelah pembicaraan antara kedua negara membantu mengangkat sebagian besar bursa saham Asia pada perdagangan di hari Selasa (25/08/2020), seperti halnya harapan vaksin baru untuk vaksin virus corona, yang mendorong sentimen yang risk on lebih luas.

Indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,18% dan diperdagangkan tepat di bawah level tertinggi dua tahun. Indek Nikkei Jepang sendiri naik 1,5%. Sayangnya, pasar Hong Kong dan Cina tergelincir dan membuat indek Hang Seng turun 0,7% .

Sentimen optimis di Asia pada hari Selasa mengikuti laporan bahwa pejabat tinggi AS dan China melihat kemajuan dalam menyelesaikan kekhawatiran seputar kesepakatan perdagangan Fase 1 yang dicapai antara kedua negara pada bulan Januari.

Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin berbicara dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He, Departemen Keuangan AS mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, selama “panggilan terjadwal secara teratur”. Kementerian perdagangan China mengatakan dalam sebuah pernyataan telah ada “dialog konstruktif”, yang mengikuti Departemen Keuangan AS yang menyatakan bahwa “kedua belah pihak melihat kemajuan”.

“Ini konsisten dengan ekspektasi pasar dari kesepakatan Fase 1 tetap sehat dan kemungkinan akan bertahan bahkan ketika ketegangan AS-China berkobar di sepanjang dimensi non-perdagangan – teknologi, akses ke modal, geopolitik,” kata analis Citigroup.

Penasihat investasi Ord Minnett John Milroy mengatakan sentimen pasar ekuitas tetap didorong oleh peningkatan tingkat likuiditas global. “Rebound kuat di pasar terus didorong oleh sejumlah besar uang yang terus diberikan pemerintah dan bank sentral ke sistem,” kata Milroy. “Tidak ada alasan untuk mengharapkan pasar berhenti dalam waktu dekat bahkan dalam menghadapi penurunan tingkat aktivitas global. Investor terus melihat ke depan dengan pasar yang diperdagangkan jauh di atas harga historis ke tingkat pendapatan.”

Kenaikan pasar juga didukung oleh optimisme yang lebih luas tentang solusi medis untuk mengakhiri pandemi virus korona. Regulator AS pada hari Minggu mengizinkan penggunaan plasma darah dari pasien COVID-19 yang pulih sebagai opsi pengobatan, membantu S&P 500 1% lebih tinggi ke rekor lain yang ditutup semalam.

Itu tampaknya membayangi peningkatan kasus virus korona di Eropa dan kasus infeksi ulang pertama yang didokumentasikan pada manusia dengan COVID-19, di mana seorang pria di Hong Kong terkena virus lagi sekitar empat bulan setelah pertama kali terinfeksi.

Di pasar mata uang, dolar, yang sensitif terhadap sentimen di pasar ekuitas naik tipis, menentang tekanan dari kenaikan saham yang sering menyebabkan investor menjual dolar untuk mata uang berisiko.

Investor sekarang menunggu pidato hari Kamis dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell dan berharap dia mungkin akan membahas pendekatan inflasi di masa depan dan membiarkannya berjalan lebih panas dari 2% untuk menebus penurunan selama bertahun-tahun.

Dolar juga mendapat dukungan dari kenaikan imbal hasil semalam. Itu membuat euro bertahan di $ 1,18 dan Aussie di $ 0,7172 dalam perdagangan Asia.

Di pasar komoditas, minyak bertahan pada kenaikan semalam setelah badai mengganggu produksi AS. Minyak mentah berjangka Brent menguat di awal perdagangan Asia menjadi $ 45,26 per barel dan minyak mentah AS turun menjadi $ 42,58 per barel.

Dolar yang lebih kuat menahan emas hingga $ 1.935,9 per ounce. Kalender data ringan di Asia membuat investor mencari survei bisnis IFO Jerman dan data kepercayaan konsumen AS.