Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Kepercayaan konsumen AS melesat pada bulan Maret ke level tertinggi sejak dimulainya pandemi COVID-19, mendukung pandangan bahwa pertumbuhan ekonomi akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang, didorong oleh lebih banyak stimulus fiskal dan situasi kesehatan masyarakat yang membaik. Survei dari Conference Board pada hari Selasa (30/03/2021) juga menunjukkan konsumen cukup optimis tentang pasar tenaga kerja, dengan ukuran pekerjaan rumah tangga rebound setelah menurun pada bulan Februari. Pembatasan pada bisnis yang tidak penting dibatalkan karena lebih banyak orang Amerika yang divaksinasi COVID-19.

Hal itu, bersama dengan paket bantuan pandemi besar-besaran Gedung Putih senilai $ 1,9 triliun, telah membuat para ekonom memperkirakan ekonomi tahun ini akan mengalami kinerja terbaiknya dalam hampir empat dekade. Survei tersebut menunjukkan lebih banyak konsumen yang berniat membeli rumah, mobil, dan peralatan rumah tangga selama enam bulan ke depan.

Konsumen akhirnya sepenuhnya setuju dengan ekspansi yang tertunda, dimana yang masih harus dilihat adalah seberapa cepat industri jasa seperti perjalanan dan rekreasi akan terbuka, memungkinkan tempat bagi konsumen untuk melepaskan permintaan terpendam mereka. Indeks kepercayaan konsumen Conference Board melonjak 19,3 poin menjadi 109,7 bulan ini, level tertinggi sejak dimulainya pandemi pada Maret 2020. Peningkatan tersebut merupakan yang terbesar sejak April 2003. Keyakinan tetap jauh di bawah pembacaan tinggi 132,6 pada Februari 2020. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks akan naik menjadi 96,9.

Pengukuran situasi survei saat ini, berdasarkan penilaian konsumen tentang bisnis saat ini dan kondisi pasar tenaga kerja, melonjak menjadi 110,0 dari 89,6 bulan lalu. Indeks ekspektasi, berdasarkan prospek jangka pendek konsumen untuk pendapatan, bisnis dan kondisi pasar tenaga kerja meningkat menjadi 109,6 dari 90,9 pada bulan Februari.

Survei yang disebut perbedaan pasar tenaga kerja, yang berasal dari data tentang pandangan responden tentang apakah pekerjaan banyak atau sulit didapat, pulih ke pembacaan 7,8 bulan ini dari -0,8 di bulan Februari. Ukuran itu berkorelasi erat dengan tingkat pengangguran dalam laporan ketenagakerjaan dari Departemen Tenaga Kerja.

Itu sesuai dengan ekspektasi untuk akselerasi tajam dalam pertumbuhan pekerjaan bulan ini. Menurut survei Reuters terhadap ekonom, nonfarm payrolls kemungkinan naik 639.000 pekerjaan di bulan Maret setelah naik 379.000 di bulan Februari. Pemerintah akan menerbitkan laporan ketenagakerjaan yang diawasi ketat untuk bulan Maret pada hari Jumat.

Pangsa konsumen yang mengharapkan peningkatan pendapatan selama enam bulan ke depan naik menjadi 15,5% dari 14,8% bulan lalu. Proporsi mengantisipasi penurunan meningkat menjadi 13,3% dari 12,9% di bulan Februari. Lebih banyak konsumen yang diperkirakan akan membeli rumah, kendaraan bermotor dan peralatan rumah tangga utama dibandingkan bulan Februari. Ekspektasi inflasi konsumen selama 12 bulan ke depan meningkat menjadi 6,7% dari 6,5% pada Februari.

Optimisme baru konsumen meningkatkan niat membeli mereka untuk rumah, mobil, dan beberapa barang mahal, kata Lynn Franco, direktur senior indikator ekonomi di Conference Board. Namun, kekhawatiran inflasi dalam jangka pendek meningkat, kemungkinan besar karena kenaikan harga, dan mungkin mengurangi niat belanja di bulan-bulan mendatang. Meningkatnya niat membeli rumah menunjukkan permintaan rumah bisa tetap kuat dan terus menaikkan harga karena pasokan tetap terbatas. Pasar perumahan didukung oleh permintaan akan akomodasi yang lebih luas untuk kantor rumah dan sekolah. Ini tetap kuat meski ada kenaikan suku bunga hipotek tahun ini.

Secara terpisah, data lainnya menunjukkan bahwa indeks harga rumah 20-metro-area S&P CoreLogic Case-Shiller melonjak 11,1% pada Januari dari tahun lalu, tercepat dalam 15 tahun, setelah naik 10,2% pada Desember. Gelombang pembeli yang bersemangat dipaksa untuk bertindak cepat dan menghadapi persaingan yang semakin ketat untuk mendapatkan beberapa rumah yang tersedia. Gabungan dinamika ini mendorong harga naik pada kecepatan terkuatnya dalam beberapa tahun, dan tampaknya tidak akan ada akhir yang terlihat.

Bursa saham di Wall Street diperdagangkan lebih rendah. Dolar naik terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS sebagian besar lebih rendah.