Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar AS naik dan indek pasar saham global tergelincir pada hari Selasa (30/03/31) karena kenaikan imbal hasil Treasury AS mengurangi daya tarik saham teknologi AS yang besar dan mengarahkan investor di kedua sisi Atlantik ke saham yang diuntungkan karena aktiftas ekonomi yang dibuka kembali. Dolar yang lebih kuat dan imbal hasil yang meningkat, bersama dengan ekspektasi pemulihan yang kuat, melemahkan permintaan untuk asset safe-haven seperti Emas dan mendorong harganya lebih rendah.

Sementara bursa saham Eropa naik ke dekat rekor tertinggi di tengah harapan pemulihan yang didorong oleh vaksin karena investor melihat kemampuan untuk melewati kejatuhan dari default dana lindung nilai AS Archegos, yang menghantam keras saham Credit Suisse dan Nomura pada hari Senin.

Indeks STOXX 600 naik 0,7%, menempatkan indeks pan-Eropa kurang dari 1% dari puncak sebelum pandemi, sementara saham bank dan pertambangan mendorong indeks blue-chip FTSE 100 di London ditutup 0,5% lebih tinggi.

Saham Microsoft Corp, Apple Inc, Amazon.com Inc dan Facebook Inc memimpin penurunan S&P, sementara Tesla Inc, JPMorgan & Co, Bank of America dan Wells Fargo & Co adalah saham yang menguat teratas. Ketika suku bunga lebih tinggi, sektor keuangan akan terlihat lebih baik dan saham teknologi yang berkapitalisasi besar cenderung dijual. Mereka memiliki masalah dalam membuat kemajuan.

Saham Apple, Facebook, Amazon, Microsoft, mereka semua tertinggal dengan cara yang berarti pada perdagangan hari ini. Saham Microsoft turun 1,44%, dengan Apple turun 1,23%, 0,97% dan 0,66%. Nasdaq sendiri mencoba untuk menguat tak lama sebelum pasar tutup karena imbal hasil pada catatan Treasury 10-tahun patokan turun 6 basis poin dari tertinggi 14-bulan berakhir sedikit lebih rendah pada 1,714%.

Sementara indeks saham AS turun, kenaikan saham melebihi jumlah masalah yang menurun lebih dari 1,4 : 1, sebuah tanda pengaruh teknologi besar terhadap Wall Street dan indek MSCI global, dimana ia turun 0,11% menjadi 672,08, sementara indeks untuk saham pasar berkembang naik 0,71% karena saham terkait perjalanan mengangkat indeks Bovespa Brasil.

Dow Jones sendiri turun 0,31%. S&P 500 tergelincir 0,32% dan Nasdaq Composite tergelincir 0,11%.

Taruhan pada pemulihan ekonomi yang cepat yang didorong oleh peluncuran vaksin dan stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya mengangkat S&P 500 dan Dow ke rekor penutupan tertinggi minggu lalu.

Dolar sendiri naik ke level tertinggi satu tahun terhadap yen dan menguat terhadap mata uang utama karena meningkatnya distribusi vaksin AS dan rencana Presiden Joe Biden untuk membelanjakan hingga $ 4 triliun untuk infrastruktur.  Biden diperkirakan akan mengumumkan rencananya pada hari Rabu di Pittsburgh, rincian yang mendorong imbal hasil lebih tinggi di tengah kekhawatiran pengeluaran dapat mendorong defisit pemerintah.

Imbal hasil Obligasi AS dengan tenor 10-tahun menghasilkan 1,7%, bukanlah pertanda ekonomi yang buruk. Tetapi ada kekhawatiran bahwa inflasi mungkin akan mengekor. Ini berarti The Fed harus menaikkan suku bunga untuk memperlambat segalanya.

Indek dolar naik 0,423%, dimana euro turun 0,4% menjadi $ 1,1715. Yen Jepang melemah 0,49% versus greenback di 110,34 per dolar.

Kenaikan yang terjadi di bursa saham Eropa dan tanda-tanda kenaikan inflasi di ekonomi besar zona euro membebani obligasi kawasan euro, mendorong imbal hasil 10-tahun naik 4 hingga 5 basis poin di seluruh papan.

Harga emas di bursa berjangka AS turun 1,7% pada $ 1.686 per ounce. Sementara di pasar spot, harga emas  turun 1,72% menjadi $ 1,682.58.

Harga minyak sendiri ikut turun karena Terusan Suez telah dibuka kembali untuk lalu lintas, sementara fokus pasar beralih ke pertemuan OPEC + minggu ini yang diperkirakan para analis akan menyetujui perpanjangan pembatasan pasokan di tengah prospek permintaan yang mengecewakan. Minyak mentah berjangka Brent turun 84 sen menjadi $ 64,14 per barel, sementara minyak mentah berjangka AS turun $ 1,01 pada $ 60,55 per barel.