Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Inflasi AS naik pada bulan September, meski melaju pada laju paling lambat dalam empat bulan terakhir. Hasil ini menunjukkan terjadinya guncangan sebagai akibat wabah Corona pada harga barang dan jasa mulai memudar. Sebagian besar kenaikan bulan lalu terkait dengan lonjakan terbesar pada harga mobil dan truk bekas sepanjang 51 tahun ini.

Indeks harga konsumen naik 0,2% bulan lalu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Selasa, sesuai perkiraan MarketWatch. Itu merupakan kenaikan terkecil sejak sejak Mei. Inflasi merosot di awal pandemi virus korona, kemudian kembali pulih setelah ekonomi dibuka kembali, tetapi mungkin akan berubah menjadi pola yang lebih stabil.

Biaya hidup telah meningkat hanya 1,4% pada tahun lalu, naik dari bulan sebelumnya. Tingkat inflasi yang luas masih cukup rendah dengan virus korona terus menekan ekonomi di seluruh dunia. Sebaliknya, inflasi berjalan pada tingkat yang jauh lebih tinggi 2,5% pada awal tahun 2020.

Harga mobil dan truk bekas melonjak 6,7% pada September, mencatat kenaikan terbesar sejak 1969. Harga kendaraan bekas melonjak selama musim panas, mungkin karena sangat sedikit orang yang menggunakan transportasi umum saat virus corona menyebar.

Harga gas alam juga melonjak 4,2%, mendorong harga energi secara keseluruhan lebih tinggi. Namun, kenaikan harga sebagian besar barang dan jasa lain diredam. Harga bensin, misalnya, naik tipis hanya 0,1%, kenaikan terkecil sejak ekonomi dibuka kembali pada Mei. Sewa juga naik hanya 0,1% dan biaya perawatan medis tidak berubah.

Sementara itu, harga bahan makanan turun untuk ketiga bulan berturut-turut setelah kenaikan besar dalam beberapa bulan pertama pandemi.

Harga tiket pesawat, pakaian, perlengkapan rumah, dan asuransi mobil juga turun.

Ukuran inflasi lain yang diawasi ketat yang menghilangkan makanan dan energi, yang dikenal sebagai tingkat inti, juga naik 0,2% bulan lalu. Kenaikan tahunan pada CPI inti tidak berubah di 1,7%.

Inflasi pulih lebih cepat dari yang diharapkan selama musim panas setelah merosot ketika pandemi melanda pada bulan Maret. Namun harga tidak mungkin naik lebih cepat sampai ekonomi menjadi lebih kuat dan permintaan meningkat. Banyak perusahaan harus memangkas harga untuk menarik pelanggan agar menghabiskan waktu di saat ketidakpastian ekonomi yang tinggi.

“Inflasi jatuh, kemudian sebagian rebound, dengan jatuhnya permintaan pada paruh pertama tahun ini dan rebound cepat sebagian pada kuartal ketiga,” tulis kepala ekonom Chris Low dari FHN Financial. “Dari sini … tingkat pengangguran yang terus meningkat, yang mencerminkan peningkatan kapasitas produksi yang berlebihan secara global, akan menekan inflasi dalam beberapa tahun mendatang.”

Paska pengumuman ini, indek Dow Jones dan S&P 500 turun.