Dolar AS Euro Poundsterling

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar mencapai posisi terendah dalam tujuh minggu ini terhadap sekeranjang mata uang pada perdagangan di hari Rabu (21/10/2020) setelah Presiden AS Donald Trump dan Ketua DPR Nancy Pelosi memberikan pernyataan yang membuat pasar semakin berharap adanya paket stimulus fiskal, mendorong beberapa pedagang untuk meningkatkan taruhan pada mata uang berisiko. Indeks dolar AS turun pada 92,605, terendah sejak 2 September dan tercatat memasuki pasar bearish yang sekuler.

Pelemahan greenback terjadi ketika Gedung Putih dan Demokrat di Kongres AS semakin mendekati kesepakatan tentang paket bantuan terkait virus korona pada hari Selasa ketika Trump mengatakan dia bersedia menerima tagihan bantuan besar meskipun ada tentangan di dalam Partai Republiknya sendiri. Pelosi, pemimpin tertinggi Demokrat di negara itu, kemudian mengatakan dia optimis tentang peluang untuk kesepakatan bantuan baru meskipun ada perlawanan dari Senat Republik, meskipun dia mengakui itu mungkin tidak akan berlalu sampai setelah pemilihan.

Pemulihan ekonomi tidak merata dan tidak pasti dan akan membutuhkan dukungan lanjutan dari pemerintah untuk memastikannya menjadi berbasis luas dan berkelanjutan, kata Gubernur Federal Reserve Lael Brainard. Namun, ada peluang bagus bahwa tidak ada keringanan fiskal skala besar yang akan diloloskan hingga kuartal pertama tahun depan, jika Demokrat menyapu pemilu 3 November.

Greenback tergelincir ke level terendah empat minggu terhadap yen, dengan mata uang Jepang akan mencatatkan kenaikan satu hari terbaiknya sejak 28 Agustus. Suku bunga riil Jepang adalah yang tertinggi diantara negara-negara G10 saat ini.

Ketika ekonomi AS berakselerasi, sesuatu yang mungkin tidak terjadi selama berbulan-bulan atau bahkan setahun, dan The Fed berkomitmen untuk mempertahankan suku bunga rendah, suku bunga AS yang sebenarnya akan turun lebih jauh, lebih cepat daripada di negara lain. Oleh sebab itu, dolar masih akan melemah lagi.

Dolar Australia menguat, dengan naik 1,11% versus greenback. Sementara Poundsterling dalam perdagangan GBPUSD melonjak ke level tertinggi enam minggu terhadap dolar AS setelah kepala negosiator Brexit Inggris David Frost mengatakan negosiasi dengan Uni Eropa akan dilanjutkan pada Kamis sore. Sterling menguat kuat di tengah berita dan kenaikan lebih lanjut tidak dapat dikesampingkan dalam waktu dekat, meskipun ada kemungkinan yang berkembang bahwa suku bunga Inggris akan menjadi negatif tahun depan dan Westminster meninggalkan rencana belanja publik tiga tahunnya.