Bursa Saham AS

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS ditutup turun pada hari Rabu (21/10/2020), karena investor melihat tanda-tanda kemajuan di Washington atas kesepakatan stimulus fiskal yang mungkin terwujud sebelum pemilihan 3 November. Drama yang dimainkan antara anggota Kongres dan Gedung Putih atas bantuan pandemi tambahan membayangi data ekonomi yang cukup positif dari Federal Reserve dan pendapatan perusahaan baru.

Indek Dow Jones merosot 97,97 poin, atau 0,4%, berakhir di 28.210,82, S&P 500 turun 7,56 poin, 0,2%, ditutup pada 3.435,56. Nasdaq berakhir 31,80 poin lebih rendah, atau 0,3%, pada 11.484,69. Pada perdagangan sebelumnya, Dow Jones berakhir naik 113,37 poin, atau 0,4% menjadi 28.308,79, setelah naik setinggi 28.575,03 pada hari sebelumnya. S&P 500 bertambah 16,20 poin menjadi berakhir di 3.443,12, naik 0,5%, sedangkan Nasdaq naik 37,61 poin atau 0,3% menjadi 11.516,49.

Penurunan berlaku setelah sejumlah emiten berjuang naik kembali karena investor melihat ke Washington untuk pembaruan pada pembicaraan stimulus fiskal, yang sebagian besar membayangi pendapatan perusahaan baru dan data ekonomi yang sedikit positif. Data Beige Book Federal Reserve untuk angka di awal Oktober menunjukkan bahwa sebagian besar wilayah AS terus menunjukkan pertumbuhan aktivitas ekonomi yang sedikit hingga sedang. Hasil ini tidak mengejutkan pasar, karena

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, R-Ky. dilaporkan mendesak Partai Republik dan Gedung Putih agar tidak melakukan kesepakatan besar terkait virus korona dengan Demokrat sebelum pemilihan 3 November, menurut laporan berita. Tetapi kedua belah pihak mengecilkan perlunya pemungutan suara sebelum Hari Pemilihan, setelah Ketua DPR Nancy Pelosi, D-Calif., Dan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin terlibat dalam negosiasi lebih lanjut pada Rabu. Senat AS pada akhirnya, akan menentang Gedung Putih jika Mnuchin berhasil mencapai kesepakatan dengan Pelosi. Pun demikian, ada kegelisahan yang sedang berlangsung ketika beberapa bagian Eropa dan AS berada dalam kewaspadaan tinggi di tengah meningkatnya infeksi COVID-19 dan datangnya cuaca yang lebih dingin saat pemilu akan segera tiba.

Pasar sangat fokus pada pemilihan, yang menjadi penggerak pasar dalam hari-hari ini, ditenggah ketidak pastian pembicaraan tentang stimulus fiskal AS. Memang akan lebih aman dengan menunggu sampai setelah pemilu sebelum masuk ke pasar. Pun demikian, volatilitas yang terjadi bisa menjadi peluang bagus untuk melakukan aksi beli pada setiap penurunan, dimana berharap pasar akan berputar ke sektor siklikal seperti industri dan material.

Musim pelaporan pendapatan perusahaan A.S. juga tetap berjalan lancar. Hasil dari Netflix Inc. NFLX yang diawasi ketat mengecewakan investor setelah bel penutupan hari Selasa, yang mencerminkan perlambatan pelanggan baru dan hilangnya pendapatan secara luas. Saham raksasa streaming video itu ditutup turun 6,9%, tetapi masih naik lebih dari 50% pada tahun ini karena pandemi lockdown memicu permintaan.

Beberapa pejabat Federal Reserve memberikan pernyataan pada hari Rabu. Direktur Lael Brainard, dalam sambutannya kepada Society of Professional Economists di Inggris, mengatakan AS akan berada dalam “pemulihan yang lebih lambat dan lebih lemah” jika Kongres gagal untuk memberikan paket bantuan lain. Kemudian, Direktur Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan bank sentral dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengkomunikasikan tujuan kebijakannya kepada masyarakat umum.