Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Hong Kong berakhir pada level tertinggi mereka dalam lebih dari 20 bulan pada perdagangan di hari Rabu (21/01/2021). Hasil ini sekaligus memperpanjang rekor kenaikan untuk sesi kelima berturut-turut didorong oleh kenaikan saham teknologi.

Indek saham Hang Seng ditutup menguat 320,19 poin atau 1,08% pada 29.962,47, penutupan tertinggi sejak 3 Mei 2019. Saham-saham di sektor IT memimpin kenaikan dengan naik 5,47%, dimana saham Alibaba Group mencatatkan kenaikan intraday terbaik dalam lebih dari enam bulan. Sektor keuangan berakhir lebih rendah 1,16%, sedangkan sub-indeks saham energi Hang Seng turun 0,5%. Sektor properti merosot 0,4%.

Pendiri Alibaba, Jack Ma, membuat penampilan publik pertamanya sejak Oktober, saat ia berbicara dengan sekelompok guru melalui video, meredakan kekhawatiran tentang ketidakhadirannya yang tidak biasa dari kehidupan publik dan meningkatkan saham di raksasa e-commerce tersebut.

Para investor ibu-dan-pop Cina menyerbu pasar saham karena takut ketinggalan kenaikan, dengan lebih dari 1,6 juta akun perdagangan saham baru dibuka pada bulan Desember, dua kali lipat dari tahun sebelumnya, data terbaru menunjukkan.

Kenaikan di bursa saham Hong Kong juga didukung oleh proposal paket stimulus $ 1,9 triliun dari AS. Presiden terpilih Joe Biden, yang akan dilantik di kemudian hari.

Bursa saham Jepang mundur dari kenaikan awal karena pembukuan laba karena AS. Indek MSCI Asia diluar Jepang menguat sebesar 2,03%, sedangkan indeks Nikkei Jepang ditutup turun 0,38%, sedangkan Topix turun tipis 0,34% menjadi 1.849,58.

Sementara seruan calon Menteri Keuangan AS, Janet Yellen untuk pengeluaran besar tidak dianggap oleh investor sebagai hal yang mengejutkan.  Yellen menganjurkan paket bantuan fiskal yang besar dan kuat untuk membantu ekonomi terbesar dunia itu keluar dari kemerosotan yang didorong pandemi. Namun, tidak ada reaksi baru di pasar Jepang karena pernyataan Yellen telah dilaporkan oleh media sebelumnya. Pidato Yellen sangat dihargai di pasar saat ini. Investor menjual saham untuk profit taking.

Penurunan tersebut dibatasi oleh saham chip dan komponen elektronik. Taiyo Yuden yang naik 3,92% dan Tokyo Electron naik 0,9%. Rohm Co naik 1,02% dan TDK Corp naik 0,4%. Saham Tokyo Electric Power melonjak 7,63% karena harga listrik grosir Jepang naik karena penyedia listrik sangat membutuhkan pasokan untuk memenuhi permintaan pemanas dalam cuaca dingin.

Saham ANA Holdings turun 3,35% setelah pers Jiji melaporkan maskapai tersebut akan mencatatkan laba terburuknya saat ini selama sembilan bulan hingga Desember. Japan Airlines turun 1,77%. Persentase gainer terbesar di indeks adalah Sumitomo Chemical Co, yang melonjak 9,65%.

Persentase penurunan terbesar dalam indeks adalah Daiichi Sankyo Co, yang turun 3,97%, diikuti oleh Keio Corp yang kehilangan 3,9%.

Sementara itu, bursa saham Korea Selatan naik, mengikuti pergerakan pasar global, setelah AS. Calon Menteri Keuangan Janet Yellen menegaskan kembali komitmennya untuk lebih banyak tindakan bantuan. Baik won maupun imbal hasil obligasi acuan naik. Indek KOSPI berakhir 21,89 poin, atau 0,71%, pada 3.114,55, setelah naik sebanyak 1,7% di awal perdagangan. Indeks melonjak 2,6% pada hari Selasa.

Pada hari Selasa, Yellen mendesak anggota parlemen untuk “bertindak lebih besar” pada paket bantuan virus korona berikutnya, menambahkan bahwa manfaatnya lebih besar daripada biaya beban utang yang lebih tinggi.

Saham kelas berat utama Samsung Electronics dan Samsung SDI naik 0,2% dan 1,6%, masing-masing, sementara Hyundai Motor turun 1%. Saham LG Electronics melonjak 12,8% setelah perusahaan mengatakan sedang mempertimbangkan semua kemungkinan terkait arah bisnis selulernya.

Sementara itu, pembuat mobil Kia Corp melonjak 5% di tengah harapan proyek dengan Apple Inc, meskipun perusahaan mengatakan sedang meninjau kerja sama pada mobil listrik self-driving dengan beberapa perusahaan asing, tanpa menyebutkan Apple.

Investor asing adalah penjual bersih senilai 237,5 miliar won ($ 216,06 juta) saham di papan utama.

Sementara nilai tukar Won berakhir pada 1.100,3 per dolar pada platform penyelesaian darat, 0,24% lebih tinggi dari penutupan sebelumnya di 1.102,9. Dalam perdagangan luar negeri, won dikutip pada 1,100,0, sedangkan dalam perdagangan maju yang tidak dapat diserahkan, kontrak satu bulannya dikutip pada 1,099,6.