Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar AS tergelincir menuju penurunan mingguan keempat berturut-turut terhadap sekeranjang rekan-rekan utama pada hari Jumat (30/04/2021), karena Federal Reserve berpegang pada pesannya tentang suku bunga sangat rendah untuk waktu yang lebih lama.

Indeks dolar berada di jalur untuk mengakhiri minggu 0,2% lebih rendah, membawa kerugiannya untuk April menjadi 2,8%. Kehilangan empat minggu pukulan beruntun akan menjadi yang terpanjang sejak penurunan enam minggu hingga akhir pada bulan Juli, dan kerugian bulanan juga akan menjadi yang terbesar sejak itu Kemerosotan 4% di bulan Juli.

Pada kesimpulan pertemuan kebijakan terbaru Fed pada Rabu, Ketua Jerome Powell mengakui ekonomi AS pertumbuhan, tetapi mengatakan belum cukup bukti “kemajuan substansial lebih lanjut” menuju pemulihan untuk menjamin a perubahan kebijakan.

Pertumbuhan mengalami akselerasi pada kuartal pertama, didukung oleh bantuan stimulus pemerintah, ini diharapkan dapat membantu menciptakan kinerja terkuat tahunan pada tahun ini selama hampir empat dekade. Tanda-tanda ekonomi AS menguat, khususnya di pasar tenaga kerja. Ini mungkin akan memaksa Fed melakukan pengurangan program pembelian asetnya, dimana sebelumnya telah mendorong indeks dolar naik ke level tertinggi dalam lima bulan ini di akhir Maret.

Melihat pergerakan sebelumnya, indek Dolar AS mungkin mencoba rebound dalam beberapa hari mendatang sesuai ekspektasi yang beralih ke masalah gaji April, sehingga bisa berpotensi menjadi blockbuster di minggu depan. Namun demikian, kenaikan ini diyakini juga akan berumur pendek, dimana pejabat Fed telah menggarisbawahi sikap Powell yang sangat dovish. Indek Dolar AS kemungkinan akan turun di bawah 90 dalam waktu dekat, dari 90,6 saat ini, tetapi tren depresiasi “DXY kemungkinan lebih besar dari kesibukan yang sedang berlangsung daripada kemunduran tajam besar-besaran.

Sikap dovish The Fed sangat kontras dengan Bank of Kanada, yang sudah mulai mengurangi pembelian asetnya. Loonie terkait komoditas Kanada mendapat dukungan tambahan dari lonjakan harga minyak ke puncak enam minggu.

Harga komoditas yang lebih tinggi juga mendukung penguatan dolar Australia (Aussie), yang naik 0,2% menjadi $ 0,77795, naik kembali tertinggi enam minggu di $ 0,78180 menyentuh hari Kamis. Euro sebagian besar datar di $ 1,2122, dekat tertinggi dua bulan $ 1,2150 mengatur sesi sebelumnya. Yang dibagikan mata uang naik 0,2% untuk minggu ini dan 3,3% untuk bulan tersebut.

Yen melihat keberuntungan yang berlawanan, dirugikan oleh pemulihan dalam imbal hasil Treasury AS dan reli ke rekor tertinggi untuk global saham yang melemahkan permintaan akan aset teraman. Mata uang Jepang ini berpindah tangan pada 108,86 per dolar, dekat rendah dua minggu di 109,22 dari Kamis, menyiapkannya untuk kehilangan sekitar 1% selama seminggu.