Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Sebagian besar pasar saham di negara berkembang Asia tergelincir pada hari Jumat (30/04/2021), menghilangkan penguatan Wall Street sebagai indikator dan kekhawatiran pabrik China lebih lemah dari perkiraan tentang tindakan keras Beijing terhadap perusahaan internet yang membebani sentimen.

Data dari Biro Statistik nasional (NBS) di Cina menunjukkan bahwa manajer pembelian manufaktur resmi  indeks (PMI) turun menjadi 51,1 di bulan April dari 51,9 di bulan Maret, karena pasokan yang macet membebani produksi sementara permintaan luar negeri melemah.

Pasar Asia bereaksi dengan kekecewaan atas data PMI NBS China serta pembatasan yang diberlakukan oleh regulator tentang perusahaan teknologi besar China. Sementara memburuknya berita COVID di sejumlah negara Asia juga meningkatkan kekhawatiran tentang langkah pemulihan ekonomi di kawasan tersebut.

Regulator keuangan China pada hari Kamis memesan 13 internet platform, termasuk kelas berat Tencent, ke memperkuat kepatuhan sebagai bagian dari antimonopoli negara yang sedang berlangsung tindakan keras di sektor ini.

Bursa saham Korea Selatan menuju penurunannnya dan siap mencatat koreksi mingguan terbesar dalam lebih dari dua bulan, terbebani oleh kerugian dalam saham teknologi. Bursa saham Jepang juga berakhir lebih rendah pada hari Jumat, terbebani oleh prospek mengecewakan perusahaan teknologi, sementara lonjakan infeksi COVID-19 domestik menghantam sentimen investor. Indeks Nikkei 225 turun 0,83% menjadi ditutup pada 28.812,63.

Saham- saham teknologi Jepang memimpin penurunan, karena investor menyaring laporan pendapatan terbaru dan menjual saham perusahaan yang gagal memenuhi ekspektasi tinggi mereka untuk rebound yang kuat tahun ini, kata analis.

Investor juga semakin khawatir tentang COVID-19, karena infeksi baru di Tokyo dan Osaka meningkat bahkan setelah pernyataan keadaan darurat untuk kedua kota tersebut pada awal pekan ini, kata para analis. Tokyo melaporkan 1.027 infeksi harian pada hari Kamis, tertinggi sejak 18 Januari.

Pendapatan yang datang sejauh ini tidak membenarkan reli besar-besaran di saham dari tahun lalu, sehingga kenaikannya terbatas. Inggris dan Amerika Serikat telah menunjukkan bahwa vaksinasi mengarah pada dimulainya kembali aktivitas ekonomi, tetapi sayangnya Jepang tertinggal.”

Z Holdings turun 7,11% setelah operator mesin telusur dan perkiraan laba pengiklan internet untuk tahun fiskal saat ini mengecewakan investor yang mengharapkan lebih banyak keuntungan dari merger bulan lalu dengan Line, aplikasi perpesanan paling populer di Jepang.

Sony Group kehilangan 7,714% setelah pembuat konsol game PlayStation itu mengatakan pihaknya memperkirakan keuntungan turun karena permintaan untuk tinggal di rumah berkurang.

Murata Manufacturing Co juga turun 3,55% setelah perkiraan pembuat suku cadang elektronik itu juga tidak sesuai dengan ekspektasi analis.

Satu pengecualian untuk penurunan di sektor teknologi adalah CyberAgent Inc. Saham operator video-game seluler melonjak 15,28% setelah perusahaan menaikkan perkiraan pendapatannya.

Pada perdagangan sebelumnya di Wall Street, bursa saham justru mengalami kenaikan didorong oleh data ekonomi AS yang kuat, pendapatan perusahaan yang kuat, dan komitmen Federal Reserve untuk terus mendukung perekonomian memicu minat investor untuk mengambil risiko.

Indek S&P 500 ditutup pada level tertinggi sepanjang masa dimana Indek Nasdaq mencapai rekor intraday sebelum memangkas beberapa kenaikan. Dengan lebih dari setengah perusahaan S & P500 melaporkan pendapatan, sekitar 87% mengalahkan ekspektasi pasar, menurut Refinitiv, level tertinggi dalam beberapa tahun terakhir.

Amazon adalah yang terbaru melaporkan hasil yang luar biasa pada Kamis malam, mengangkat sahamnya sebesar 2,4% dalam perdagangan setelah jam kerja.

Data pada hari Kamis menunjukkan pertumbuhan ekonomi AS dipercepat pada kuartal pertama, didorong oleh bantuan pemerintah yang besar-besaran untuk rumah tangga dan bisnis.

Kota New York bertujuan untuk “membuka kembali sepenuhnya” pada 1 Juli setelah lebih dari satu tahun penutupan dan pembatasan kapasitas, Walikota Bill de Blasio mengatakan, menopang harapan untuk pemulihan di sektor jasa yang rusak, sumber pekerjaan yang penting.

Itu terjadi dengan latar belakang jaminan Federal Reserve pada hari Rabu bahwa belum waktunya untuk mulai membahas perubahan apa pun dalam kebijakan moneternya yang mudah.

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik menjadi 1,690%, tertinggi dalam lebih dari dua minggu, dan terakhir berdiri di 1,640%.

Dengan data ekonomi AS yang kuat, itu berarti perlu mewaspadai kenaikan lebih lanjut dalam imbal hasil obligasi AS, dan dolar/yen.