Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia memperpanjang kenaikan pada perdagangan di hari Kamis (29/04/2021) setelah Federal Reserve mengatakan terlalu dini untuk mempertimbangkan menarik kembali dukungan darurat untuk ekonomi, dan Presiden AS Joe Biden mengusulkan paket stimulus senilai $ 1,8 triliun.

Bursa saham Eropa dan AS juga diperkirakan akan dibuka lebih tinggi, dimana Indek FTSE futures naik 0,15%. E-mini berjangka untuk indeks S&P 500 naik 0,53% dan berjangka Nasdaq naik 0,87%.

Joe Biden mengusulkan rencana baru senilai $ 1,8 triliun dalam pidatonya di sesi gabungan Kongres pada hari Rabu, memohon kepada anggota parlemen Republik untuk bekerja dengannya dalam masalah yang memecah belah dan untuk memenuhi persaingan ketat yang ditimbulkan oleh China.

Dia juga membuat permohonan yang berapi-api untuk menaikkan pajak pada perusahaan dan orang Amerika yang kaya untuk membantu membayar apa yang dia sebut “Rencana Keluarga Amerika” dalam pidato perdananya di depan Kongres. Dia juga telah mengusulkan hampir dua kali lipat pajak atas pendapatan investasi, yang memukul pasar saham minggu lalu.

Pengaruh paket pajak pada pasar sulit diukur untuk saat ini. Kalau diloloskan, ini akan berdampak pada saham individu yang akan membayar pajak lebih tinggi atau perusahaan yang memiliki pendiri akan membayar capital gain dan bisa menjual saham. Para investor tentu akan berpikir tentang apakah mereka ingin mengambil keuntungan sekarang dan itu menciptakan kemungkinan volatilitas jangka pendek sekarang.

Indeks MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,46% saat tengah sesi perdagangan Asia menjelang pembukaan perdagangan Eropa. Indeks blue-chip CSI300 China naik 0,45%, membuat indek Hang Seng Hong Kong naik setengah poin persen. Indek KOSPI Seoul datar sementara bursa saham Jepang ditutup untuk liburan tetapi Nikkei berjangka naik 0,35% menjadi 29.055 poin.

Untuk sisa hari itu, investor akan fokus pada laporan data estimasi pertama PDB AS untuk kuartal pertama.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu bahwa “belum waktunya” untuk mulai membahas setiap perubahan dalam kebijakan setelah bank sentral AS mempertahankan suku bunga dan program pembelian obligasi tidak berubah, meskipun mengambil pandangan yang lebih optimis tentang pemulihan ekonomi negara. Mengutip pernyataan Biden yang dirilis sebelumnya oleh Gedung Putih “mencapai titik tertinggi – pengeluaran infrastruktur (struktur) yang besar, membicarakan tindakan iklim dan vaksin. The Fed tetap dovish, semuanya sangat mendukung bagi kenaikan saham.

Saham teknologi mendapat dorongan setelah Apple Inc pada Rabu membukukan penjualan dan keuntungan di atas ekspektasi Wall Street, meskipun memperingatkan kekurangan chip global dapat mengurangi penjualan iPad dan Mac hingga beberapa miliar dolar.

Wall Street berakhir lebih rendah pada hari Rabu. Dow Jones turun 0,48% menjadi berakhir pada 33.820,38 poin, sedangkan S&P 500 kehilangan 0,08% menjadi 4.183,18.

Dolar mengupas kerugian awal terhadap yen menjadi 108,61 dan euro naik 0,07% menjadi 1,2132 menyusul keputusan Fed untuk mempertahankan kebijakan yang mendukung.

Harga minyak memperpanjang kenaikan pada hari Kamis setelah naik 1% di sesi sebelumnya karena perkiraan bullish untuk pemulihan permintaan musim panas ini mengimbangi kekhawatiran meningkatnya kasus COVID-19 di India, Jepang dan Brasil.

Minyak mentah Brent untuk Juni naik 0,27% menjadi $ 67,45 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk Juni berada di $ 64,02 per barel, naik 0,25%.

Pada perdagangan emas, harga di pasar spot naik 0,14% menjadi $ 1.783,85 per ounce.