Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Secara singkat, PDB AS mengalami pertumbuhan yang cepat dan, lebih kuat bahkan setelahnya, hal ini mendorong dolar naik. Sebagaimana dikabarkan bahwa ekonomi AS tumbuh pada kecepatan tahunan 6,4%, sesuai perkiraan. Laju kenaikan PDB tertahan oleh masalah persediaan, yang kemungkinan akan diisi ulang nanti. Disisi lain, investasi bisnis yang kuat menyiratkan akselerasi di masa mendatang dan lompatan harga berarti inflasi sedang bergerak naik, sehingga berpotensi memicu kenaikan suku bunga.

Kurang dari 24 sebelumnya, Federal Reserve menyatakan akan terus mencetak dolar dan menekan mata uang, demikian disampaikan setelah pertemuan berkala dalam dua hari oleh Gubernur Jerome Powell. Dalam data ekonomi yang baru saja dirilis oleh pemerintah, angka Produk Domestik Bruto untuk kuartal pertama sudah menyebabkan pemikiran ulang. Sementara headline berada pada 6,4% pertumbuhan tahunan – baik dalam ekspektasi – komponennya mengarah ke ekonomi yang memanas dan mungkin terlalu panas. Itu bisa mendongkrak dolar.

Dengan kabar tersebut, setidaknya ada tiga alasan yang bisa mendorong Dolar AS naik. Pertama adalah hukum bahwa apa yang turun, akan bisa naik. Jika pertumbuhan inventaris tetap tidak berubah, PDB akan menjadi 9% dan bukan 6,4%. Penurunan stok fisik menyeret pertumbuhan sekitar 2,64% per tahun, dampak yang substansial.

Ketika persediaan habis selama satu kuartal, mereka cenderung diisi kembali pada kuartal berikutnya. Selain itu, penurunan ini dapat mendorong manufaktur lebih tinggi. Kuartal kedua sudah terlihat kuat di tengah pembukaan kembali yang cepat, dan sekarang terlihat lebih cerah.

Kedua, Proyeksi investasi di masa depan.  Investasi bisnis naik 9,9% secara tahunan di kuartal pertama dan investasi rumah melonjak 10,8%. Pengeluaran tersebut akan menghasilkan lebih banyak buah di masa depan, baik di kuartal saat ini maupun di kuartal berikutnya. Itu juga merupakan tanda kepercayaan pada ekonomi terbesar di dunia.

Ketiga, Inflasi. Jerome Powell, dalam pidato sebelumnya menjelaskan mengapa inflasi bersifat sementara – efek dasar dan kemacetan adalah penyebabnya. The Fed mengawasi tetapi mengasumsikan kenaikan harga akan menghilang. Namun, angka inflasi yang dipublikasikan dalam laporan PDB menunjukkan kenaikan yang mengejutkan, dengan indeks harga – alias “deflator” melonjak sebesar 4,1% per tahun dibandingkan dengan proyeksi 2,6%. Meskipun angka inti hanya 2,3%, kenaikan pesat harga-harga pokok pada akhirnya dapat mempengaruhi ekspektasi inflasi. Itu bisa menggerakkan Fed untuk mengurangi pengurangan pembelian obligasi lebih cepat daripada nanti.

Secara keseluruhan, komponen pertumbuhan menunjukkan ekspansi yang lebih cepat ke bawah, dan pada akhirnya dapat mendorong dolar keluar dari lubangnya saat ini.