Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Pertumbuhan aktivitas di tingkat pabrikan China melambat dan meleset dari perkiraan pada bulan April karena kemacetan pasokan dan kenaikan biaya membebani produksi dan permintaan luar negeri kehilangan momentum. Indeks manajer pembelian (PMI) manufaktur resmi negara itu turun menjadi 51,1 pada bulan April dari 51,9 pada bulan Maret, data dari Biro Statistik nasional (NBS) menunjukkan pada hari Jumat. Angkanya sendiri masih tetap di atas tanda 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi setiap bulan tetapi berada di bawah 51,7 yang diharapkan dalam jajak pendapat analis Reuters.

“Beberapa perusahaan yang disurvei melaporkan bahwa masalah seperti kekurangan chip, masalah dalam logistik internasional, kekurangan peti kemas, dan kenaikan tarif angkutan masih parah,” kata ahli statistik NBS Zhao Qinghe dalam sebuah pernyataan yang menyertai PMI resmi.

Berbeda dengan survei yang dirilis oleh pihak swasta, yang juga dirilis pada hari Jumat, yang menunjukkan aktivitas pabrik pada bulan April berkembang pada laju tercepat dalam empat bulan meskipun bisnis dalam rilis tersebut juga melaporkan lonjakan tajam dalam biaya input.

Pemulihan ekonomi China meningkat tajam pada kuartal pertama tahun ini dengan rekor pertumbuhan 18,3%, terlepas dari keterpurukan akibat COVID-19 tahun lalu. Analis sekarang memperkirakan ekonomi terbesar kedua di dunia akan tumbuh 8,6% pada 2021. Pemulihan yang kuat telah melampaui rebound yang terlihat pada pesaing manufaktur seperti India, yang masih berjuang untuk menahan gelombang baru wabah virus korona.

Pembuat kebijakan di Beijing telah mengisyaratkan bahwa mereka ingin menghindari perubahan kebijakan mendadak yang dapat menggagalkan pemulihan.

“Kami berharap pemulihan permintaan ekspor akan membantu pesanan pabrik dan liburan Mei akan membantu sektor jasa,” kata Iris Pang, kepala ekonom untuk Greater China di ING, dalam sebuah catatan, merujuk pada liburan hari buruh China yang akan dimulai pada Sabtu.

Permintaan luar negeri juga harus meningkat karena COVID-19 dikendalikan di pasar utama seperti Amerika Serikat dan Eropa, katanya, tetapi kekurangan chip dapat berlanjut selama beberapa kuartal dan mendorong harga barang elektronik.

Dari pengiriman mobil yang tertunda hingga kekurangan pasokan peralatan rumah tangga, bisnis dan konsumen di seluruh dunia menghadapi beban kekurangan microchip semikonduktor yang belum pernah terjadi sebelumnya, diperburuk oleh sanksi terhadap perusahaan teknologi China.

PMI resmi, yang sebagian besar berfokus pada perusahaan besar dan milik negara, menunjukkan bisnis kembali memberhentikan pekerja pada bulan April setelah meningkatkan perekrutan bulan sebelumnya untuk pertama kalinya dalam hampir setahun. Sebuah sub-indeks untuk ketenagakerjaan merosot ke 49,6 dari 50,1 di bulan Maret.

Sebuah ukuran untuk pesanan ekspor baru berdiri di 50,4 di bulan April, turun dari 51,2 di bulan sebelumnya.

Menunggangi pemulihan ekonomi yang lebih luas, melonjaknya permintaan bahan baku memicu pertumbuhan laba perusahaan industri China yang kuat di bulan Maret karena laba di hulu mengungguli laba di sektor hilir.

Sebuah sub-indeks untuk biaya bahan baku di PMI resmi berada di 66,9 pada bulan April, berkurang dari 69,4 bulan Maret tetapi mempertahankan klip yang cepat.

Di sektor jasa, aktivitas diperluas untuk ke-14 sen berturut-turut