Harga emas masih menunggu sinyal yang lebih konsisten

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Emas berjangka membukukan kenaikan berturut-turut pada hari Selasa untuk menandai akhir tertinggi dalam dua minggu, menjelang apa yang diharapkan menjadi pernyataan dovish dari bank sentral global minggu ini yang dapat memberikan dukungan baru untuk logam mulia.

Kenaikan Imbal hasil surat utang AS dan pasar saham telah menekan harga logam mulia pada sebagian perdagangan di hari itu. Ada banyak kekacauan di pasar yang berdampak pada emas.

Data ekonomi AS, dimana angka produksi industri lebih rendah dari yang diharapkan untuk Agustus tetapi masih positif, dan data manufaktur Empire State melampaui perkiraan untuk September, sehingga data ekonomi beragam, sementara pasar juga menanti pertemuan kebijakan bank sentral yang perlu dipertimbangkan minggu ini.

Federal Reserve akan mengakhiri pertemuan dua hari pada hari Rabu dengan pernyataan tentang kebijakan moneter, sementara keputusan kebijakan lainnya dari Bank of England dan Bank of Japan akan menyusul pada hari Kamis. Pasar menginginkan pernyataan FOMC yang lebih pasti dengan panduan yang jelas tentang inflasi. Hal ini akan mendorong harga emas lebih tinggi jika FED bersikap lebih dovish.

Investor mengharapkan pembuat kebijakan global untuk mempromosikan rezim suku bunga rendah dalam waktu lama untuk memerangi COVID-19, yang dapat mengangkat emas dan saham lebih jauh, perkiraan analis komoditas. Dengan latar belakang ini, bank sentral ini kemungkinan besar akan menyampaikan pesan dovish ke pasar, yang berarti harga saham dan emas lebih tinggi, semuanya sama.

Untuk saat ini, emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember naik $ 2,50, atau 0,1%, untuk menetap di $ 1.966,20 per ounce, menandai penyelesaian kontrak paling aktif tertinggi sejak 1 September, menurut data FactSet. The Fed sedang dalam fokus dan dapat membantu mematahkan harga emas dari kisaran harga fase konsolidasi yang telah tertahan selama beberapa minggu terakhir.

Analis mengatakan bahwa data optimis dari China, salah satu importir logam mulia dan industri terbesar, dapat menawarkan momentum lebih lanjut untuk industri logam kompleks. Total penjualan ritel barang konsumen tumbuh 0,5% dari tahun ke tahun bulan lalu, menurut Biro Statistik Nasional China.