Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Ekspor Jepang turun 14,8% pada Agustus dari tahun sebelumnya, karena permintaan dari sebagian besar wilayah kecuali China tetap lemah di tengah pandemi.

Laju penurunan lebih lambat dari penurunan 19,2% di Juli dan penurunan 15,3% yang diperkirakan oleh ekonom yang disurvei oleh penyedia data FactSet. Itu menandai penurunan 21 bulan berturut-turut.

Ekspor ke China naik 5,1% pada Agustus didukung oleh meningkatnya permintaan untuk mesin manufaktur semikonduktor, logam nonferrous dan mobil. Sementara itu, ekspor ke AS. merosot 21,3% karena penurunan pengiriman motor dan obat-obatan.