Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar jatuh ke level terendah satu minggu pada hari Selasa dalam perdagangan yang tenang, masih terbebani oleh optimisme atas vaksin virus korona kedua, karena prospek mata uang tetap suram dengan Federal Reserve dan Kongres AS siap untuk berbuat lebih banyak untuk meredakan COVID-19. kerusakan ekonomi. Euro, Poundsterling, dan yen naik terhadap dolar, sementara yuan Tiongkok mencapai level tertinggi terhadap mata uang AS sejak Juni 2018.

Produsen obat Moderna menjadi perusahaan farmasi AS kedua dalam seminggu yang melaporkan hasil positif dari uji coba vaksin COVID-19, yang dianggap perlu untuk memberantas pandemi. Tanggapan pembuat kebijakan terhadap rekor jumlah kasus virus korona, rawat inap, dan kematian di beberapa negara bagian AS kemungkinan akan tetap menjadi perhatian yang lebih besar.

Sentimen COVID-19 dan tekanan jangka pendek yang akan ditimbulkannya tidak hanya di AS, tetapi juga di luar negeri. Hal itu akan memaksa Kongres atau Federal Reserve untuk berbuat lebih banyak. Apakah kita mendapatkan stimulus setelah (Presiden terpilih) Joe Biden menjabat atau apakah Fed berbuat lebih banyak, lintasan untuk dolar cukup jelas: itu akan jauh lebih rendah.”

Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell mengatakan pada hari Selasa bahwa Fed berkomitmen untuk “menggunakan semua alat kami untuk mendukung pemulihan selama yang dibutuhkan sampai pekerjaannya baik dan benar-benar selesai.” Dia membuat komentar tersebut pada acara virtual yang diselenggarakan oleh Bay Area Council di California. Para anggota dewan bank sentral mencoba menyesuaikan kembali ekspektasi pasar tentang dunia pasca-COVID. Powell sendiri telah mengindikasikan bahwa setelah kita melewati periode COVID ini dan kita memiliki vaksin, kita tidak akan memiliki ekonomi yang sama seperti sebelumnya, ujarnya.

Data ekonomi menunjukkan penjualan ritel AS naik kurang dari yang diharapkan pada Oktober memiliki dampak dolar yang minimal. Penjualan ritel naik 0,3% bulan lalu, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Selasa. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan ritel akan naik 0,5% di bulan Oktober.

Indeks dolar  AS jatuh ke level terendah satu minggu terhadap sekeranjang mata uang utama, dan terakhir berdiri di 92,426, turun 0,1%. Terhadap yen, dolar turun 0,4% menjadi 104,20 dalam perdagangan USDJPY, sedangkan euro naik tipis 0,1% menjadi $ 1,1862 dalam perdagangan EURUSD. Euro, jatuh terhadap pound yang secara luas lebih kuat, yang menguat di tengah laporan media bahwa Inggris dapat mencapai perjanjian perdagangan pasca-Brexit dengan Uni Eropa pada awal pekan depan. Euro terakhir turun 0,3% versus sterling pada 89,47 pence dalam perdagangan EURGBP.