Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham berakhir lebih rendah pada Selasa karena optimisme tentang vaksin virus corona memudar dengan kenyataan bahwa pandemi terus meningkat di AS dan di seluruh dunia. Indek Dow Jones ditutup turun 167 poin, atau 0,56%, pada 29.783, dan S&P 500 turun 0,48% menjadi 3.610. Nasdaq berakhir turun 0,21% pada 11.899 setelah diperdagangkan keluar – masuk dari wilayah positif selama sesi perdagangan.

Di bursa Dow Jones, Walgreens Boots Alliance turun 9,6% diikuti Amazon.com. Di antara rantai toko obat lainnya, CVS merosot 8,6% dan Rite Aid turun 16%. Indek Dow dan S&P 500 melonjak ke rekor penutupan tertinggi Senin setelah Moderna mengatakan kandidat vaksin virus korona 94,5% efektif dalam uji klinis tahap akhir. Dow terakhir kali mencetak rekor penutupan tertinggi pada 12 Februari, hanya beberapa minggu sebelum virus corona mulai menyebar ke seluruh negeri.

Penyebaran wabah Corona tak henti-hentinya sejauh musim gugur ini, dengan kasus meningkat di setiap negara bagian dan rawat inap dari Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona, mencatat rekor pada hari Senin. Banyak negara bagian di seluruh negeri telah menerapkan penguncian lagi seperti yang mereka lakukan di awal musim semi untuk mengendalikan penyebaran virus. Bisnis dalam ruangan California terkena pembatasan baru, sementara Iowa mengeluarkan mandat topeng terbatas. Oregon, Washington dan New Jersey juga memperketat pembatasan.

Gubernuru Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bahwa meskipun hasil positif dari uji coba vaksin virus korona “tentunya kabar baik, terutama dalam jangka menengah, dalam waktu dekat ada tantangan dan ketidakpastian yang signifikan. Bahkan dalam kasus terbaik, vaksinasi yang meluas adalah beberapa bulan ke depan. “

Data ekonomi penjualan ritel di AS, sementara itu, naik pada kecepatan yang lebih lambat dari perkiraan pada bulan Oktober karena pengeluaran melambat di tengah peningkatan yang stabil dalam aplikasi mingguan untuk tunjangan pengangguran karena pandemi terus meningkat.

Koreksi pasar dianggap wajar setelah mencapai posisi tertinggi baru, pasar perlu beristirahat dan data yang sedikit mengecewakan tentang penjualan ritel memfasilitasi hal itu. Tanpa adanya stimulus yang masuk, ada sedikit ketidakpastian di sektor ini dalam jangka pendek. Meskipun demikian, ini masih merupakan pembacaan yang positif dan sejauh ini pendapatan ritel minggu ini telah memberikan gambaran yang sedikit berbeda dengan Walmart dan Home Depot.

Walmart sendiri membukukan pendapatan kuartal ketiga yang lebih kuat dari perkiraan dengan aktivitas e-niaga yang meningkatkan penjualan toko yang sama di pengecer terbesar di dunia. Penjualan ritel AS naik 6,4%, melampaui perkiraan, dengan kekuatan di seluruh kategori utama, termasuk barang dagangan umum, kesehatan dan kebugaran, dan makanan,” kata Walmart. Penjualan e-niaga melonjak 79%, menambahkan sekitar 5,7 poin persentase ke total penjualan yang sebanding secara keseluruhan. Saham Walmart sendiri turun 2% menjadi $ 149,33.

Pendapatan kartal ketiga Home Depot lebih baik dari yang diharapkan dan pengecer perbaikan rumah terbesar di dunia mengatakan berencana untuk menghabiskan sekitar $ 1 miliar untuk bonus dan kenaikan kompensasi untuk pekerja garis depannya.

Tesla naik 8,2% menjadi $ 441,61 Selasa setelah pengumuman pembuat mobil listrik akan ditambahkan ke S&P 500 pada 21 Desember.