Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Stephen Roach, ekonom senior dari Universitas Yale dan mantan direktur Morgan Stanley Asia, menegaskan kembali perkiraannya tentang penurunan tajam AS. Menurutnya jatuhnya Dolar bisa menjadi fenomena yang sangat dekat, bukan peristiwa yang tampak di kejauhan.

“Saya pikir itu adalah sesuatu yang terjadi lebih cepat daripada nanti,” kata ekonom itu kepada MarketWatch. Pernyataan ini muncul ketika ahli keuangan lain juga telah memperingatkan selama berminggu-minggu tentang penurunan drastis dari uang yang bisa menandakan akhir dari hegemoni greenback sebagai mata uang cadangan – sebuah peristiwa yang akan beriak melalui pasar keuangan global.

“Dalam era COVID, segalanya terbuka dengan kecepatan diatas cahaya (warp),” kata Roach kepada MarketWatch, Senin (22/06/2020). Dia menunjuk ke kontraksi AS. ekonomi dari tingkat ketenagakerjaan yang melayang di sekitar level terendah 50 tahun di sekitar 3,5% di dekat awal tahun 2020 menjadi yang menunjukkan sekitar 49 juta orang menganggur sejak pandemi itu terjadi pada bulan Maret. Dia juga mencatat respon fiskal dan moneter yang cepat dan belum pernah terjadi sebelumnya yang telah menggelembungkan neraca Federal Reserve menjadi lebih dari $ 7,2 triliun dari $ 4 triliun pada awal tahun sebagai contoh dari seleritas di mana pasar mata uang dapat berubah.

Roach menyerukan dolar untuk segera turun 35% terhadap saingan utamanya, mengutip peningkatan defisit negara dan berkurangnya tabungan.

“Pergeseran besar-besaran ke stimulus fiskal ini akan meledakkan tingkat tabungan nasional dan defisit transaksi berjalan,” katanya kepada MarketWatch, mengulangi komentar yang telah ia buat sebelumnya dalam wawancara dan dalam sebuah op-ed yang diterbitkan oleh Bloomberg News pada 14 Juni .

Pekan lalu, A.S. defisit transaksi berjalan, ukuran utang negara ke negara-negara lain, tergelincir 0,1% pada kuartal pertama, jatuh ke $ 104,2 miliar dari $ 104,3 miliar yang direvisi pada kuartal keempat 2019. Akun saat ini mengungkapkan jika suatu negara adalah pemberi pinjaman atau debitur neto.

Roach mengatakan bahwa peringatannya baru-baru ini tentang dolar telah mengumpulkan tanggapan yang intens dan emosional dari para pembaca dan kritikus, karena ia percaya bahwa AS. berada pada waktu yang sangat sensitif dalam sejarah.

Dia mengatakan pergolakan rasial – dipicu oleh kematian George Floyd – pandemi dan intensitas pemilihan presiden telah digabungkan untuk memperoleh tanggapan yang kuat dari pembaca bahwa dia belum mendapatkan sejak hari-harinya menulis komentar keuangan di Morgan Stanley.

Dia mengatakan selama ini Anda akan mendapatkan “respons pemicu rambut” dari orang-orang.

“Kami berada pada titik kritis dalam siklus politik dan dolar adalah harga relatif, jadi Anda membuat perbandingan dengan Amerika Serikat dan negara-negara lain dan hanya ada pandangan yang sangat kuat terhadap para analis yang” mempertanyakan AS. dominasi, jelasnya.

Menurut Roach ini bukan pertama kalinya dolar merosot secara berarti, dan ketakutan para investor dalam konteks ini dapat dibenarkan. Lebih – lebih “jika mereka tidak siap dan tidak lindung nilai dan belum berpikir tentang apa yang beberapa opsi mengambil keuntungan,” katanya, menunjuk euro sebagai alternatif yang mungkin untuk dolar bagi pembeli mata uang. Di masa lalu, ia telah mengatakan bahwa yuan China dapat dipandang sebagai semakin menarik bagi investor, tetapi pandangan itu bergantung pada China mengikuti reformasi struktural yang sedang dilakukan negara ini dari manufaktur yang berat. ekonomi menjadi lebih fokus pada layanan.

Indek Dolar telah melemah selama 30 hari terakhir, turun 2,9%, tetapi naik sedikit pada tahun ini, naik 0,7%, menurut data FactSet. Indeks mengukur dolar terhadap sekeranjang enam mata uang saingan, termasuk euro, pound dan yen. Dolar yang lebih lemah memiliki implikasi untuk aset dan pasar saham, termasuk Dow Jones dan indek S&P 500, sebagian besar hutang dalam mata uang dolar. Selain itu, sebagian besar pembiayaan lintas batas dan perdagangan internasional dilakukan dalam dolar.