Poundsterling Berpotensi Menguat Kembali

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Poundsterling telah mendekam selama dua minggu terakhir dari kombinasi Brexit dan coronavirus yang keras kepala. Mungkin akan terangkat pada hari Selasa jika ekonomi dapat memposting sinyal pemulihan yang kuat dari pandemi rendah ekonomi April.

Indeks manajer pembelian (PMI) dari IHS Markit London diperkirakan akan melanjutkan rebound mereka ke Juni dari skor April yang menetapkan rekor terendah dalam survei manufaktur dan jasa.

PMI Manufaktur diperkirakan naik ke 45 dari 40,7 di bulan Mei dan 32,6 di bulan April. Indeks telah berada di bawah batas 50 antara ekspansi dan kontraksi selama 11 dari 13 bulan sejak April 2019.

Indeks untuk layanan diperkirakan akan meningkat menjadi 39,5 pada Juni dari 29 pada Mei dan 13,4 pada April. Sebelum terjun saat ini, pembacaan rendah telah 40,1 pada November 2008.

Meskipun indeks tidak diproyeksikan untuk bergerak ke ekspansi semakin jauh jarak dari posisi terendah April pasar yang lebih aman adalah bahwa keruntuhan pandemi adalah ganas tetapi kontraksi sementara tidak mungkin membawa pada resesi panjang.

Poundsterling telah cenderung lebih rendah selama hampir dua minggu setelah mencapai tertinggi pasca-pandemi 1,2813 pada 10 Juni. Selama kepanikan virus Maret pertama kali naik ke tinggi 1,3200 pada 9 Maret dan kemudian turun drastis selama dua minggu ke depan sebagai pasar keuangan dunia mati-matian membeli dolar dan aset dolar, menyentuh dasar pada 20 Maret di 1,1412.

Pemulihan dari kepanikan itu sangat cepat dan dalam seminggu, 27 Maret pound memasuki kisaran 1.2200 hingga 1.2400 yang akan berlangsung hingga awal Juni.

Data produksi manufaktur dan industry di bulan April adalah yang terburuk sepanjang catatan begitu juga dengan indeks jasa yang menambah kotor di sektor ini. Tak heran bila Produk domestik bruto (PDB) kemudian turun 20,4% pada April, terendah sepanjang masa bersama dengan jumlah klaim untuk pengangguran di 1,0327 juta. Penjualan ritel, salah satu dari sedikit statistik yang dirilis pada bulan Mei, menunjukkan pemulihan yang menjanjikan naik 12% setelah jatuh 18% pada bulan April, masing-masing rekor directional.

Pasar sedang menunggu untuk diyakinkan bencana ekonomi yang melampaui ekonomi Inggris pada bulan Maret dan April berbalik pada bulan Mei dan bahwa pendakian dari lubang yang dalam sedang berlangsung dengan cepat. Sentimen konsumen telah memainkan peran mereka, angka-angka PMI ini akan memberi tahu jika bisnis telah menerima pesan. Sterling sedang menunggu jawabannya.