Pergerakan Dolar AS tidak menentu

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Dolar AS menguat diakhir pekan kemarin oleh kenaikan imbal hasil Obligasi AS. Hal ini mendorong Poundsterling Inggris turun, terlebih setelah diputuskan oleh Bank Of England bahwa suku bunga masih belum akan dinaikkan.

Gubernur Bank of England Mark Carney bahwa bank sentral Inggris mungkin menunda menaikkan suku bunga pada pertemuan dewan gubernur di bulan depan. Poundsterling dalam perdagangan GBPUSD, turun menjadi $ 1,4014, dari $ 1,4082 di hari Kamis. Poundsterling sempat menguji level terendah dua minggu. Poundsterterling awal pekan ini telah mencapai $ 1,4377, level tertinggi sejak voting Brexit AS pada Juni 2016, tetapi dikirim melemah tajam pada akhir Kamis setelah komentar Carney. Mata uang Inggris kini berada di jalur untuk kerugian mingguan 1,3%. Meski turun, Poundsterling tetap diperkirakan akan kembali ke $1,44 selekasnya.

Indeks Dolar Amerika Serikat, DXY sendiri menguat naik 0,5% menjadi 90,331, diperdagangkan di sekitar level tertinggi dalam dua minggu, menurut data FactSet. Untuk minggu ini, indeks naik 0,5%, yang akan menghentikan penurunan dalam dua minggu. Dolar AS naik, karena imbal hasil Obligasi AS naik 0,44% ke 2,956%, level tertinggi sejak Januari 2014.

Penguatan Dolar AS ini membuat Euro dalam perdagangan EURUSD turun menjadi $ 1.2285, dibandingkan dengan $ 1.2345 pada hari Kamis. Yen Jepang sendiri dalam perdagangan USDJPY, juga tergelincir, dengan penguatan penguatan ke ¥ 107,61, dari tertinggi sebelumnya, tetapi naik dari ¥ 107,37 pada hari Kamis.

Sementara Aussie melemah terhadap Dolar AS, dimana AUDUSD tergelincir mendekati 1%. Aussie diperdagangkan di $ 0,7669, turun dari $ 0,7730.

Kenaikan imbal hasil datang karena ekspektasi inflasi meningkat, menyusul kenaikan harga minyak dan logam minggu ini. Inflasi yang lebih tinggi dapat memberikan tekanan lebih pada Federal Reserve untuk mempercepat laju kenaikan suku bunga, yang secara teoritis akan mendukung dolar.

Carney, dalam wawancara dengan BBC Kamis malam, menyoroti serangkaian data ekonomi baru-baru ini yang mengecewakan dan mengindikasikan kenaikan suku bunga BOE di bulan Mei bukanlah kesimpulan sebelumnya. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan depan turun menjadi di bawah 50% setelah komentarnya, turun dari di atas 80% awal pekan ini, menurut Bloomberg.

“Pertumbuhan laba tetap kuat sementara geopolitik dan ketegangan perdagangan menurun. Hal ini membuat reli dolar taktis kami terhadap banyak mata uang ruang pasar yang dikembangkan di tempat, terutama terhadap euro, yen dan franc, ”tulis ahli strategi Morgan Stanley, Hans W. Redeker.

“Dengan implikasi inflasi harga komoditas sangat kuat dalam sesi terakhir dan memudar risiko geopolitik saat ini telah ada pengaturan untuk imbal hasil obligasi global untuk mendorong sangat tinggi,” kata Richard Perry, analis pasar di Hantec Markets, dalam sebuah catatan. Di tambahkan olehnya, hingga berapa lama ini mendorong lebih tinggi dalam hasil Treasury terakhir untuk dapat menentukan kekuatan jangka pendek dari dolar,” katanya. (Lukman Hqeem)