Dolar AS Melemah Yen Menguat

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar bertahan di dekat level tertinggi dua bulan terhadap yen pada hari Senin setelah ukuran utama inflasi AS menunjukkan kenaikan harga yang lebih kuat dari yang diharapkan, menjaga ekspektasi yang hidup dari penurunan akhir dalam pembelian aset Federal Reserve. Sementara Yuan Tiongkok, yang telah didukung oleh pemulihan ekonomi yang kuat, memperpanjang reli baru-baru ini ke level tertinggi tiga tahun bahkan ketika otoritas Tiongkok tampaknya mencoba untuk mengekang kenaikannya.

Dolar AS melemah 0,2% menjadi 109,64 yen diawal perdagangan sesi Asia yang didominasi oleh penjualan dolar akhir bulan dari eksportir Jepang, tetapi berdiri tidak jauh dari puncak hari Jumat di 110,20, yang merupakan tertinggi sejak awal April.

Data inflasi AS yang dirilis pada hari Jumat juga secara singkat mendorong greenback lebih tinggi terhadap mata uang lain hari itu, meskipun mata uang tersebut kehabisan tenaga menjelang akhir pekan yang panjang di New York dan London. Euro sendiri sedikit tergerak pada $ 1,2203, turun dari level terendah hari Jumat di $ 1,2133, sementara pound Inggris hampir tidak bergerak pada $ 1,4199.

Harga konsumen AS melonjak pada bulan April, dengan ukuran inflasi yang mendasari melampaui target 2% Federal Reserve dan membukukan kenaikan tahunan terbesar sejak 1992, karena pemulihan dari pandemi dan berbagai gangguan pasokan. Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti (PCE), ukuran inflasi yang disukai Federal Reserve, naik 3,1% dari tahun lalu, sedikit di atas ekspektasi pasar untuk kenaikan 2,9%.

Meskipun angkanya lebih tinggi, namun sebagian disebabkan oleh efek dasar – harga tertekan pada April 2020 karena penguncian yang ketat – dan kenaikan tahunan diperkirakan akan moderat akhir tahun ini, beberapa investor tetap gugup. Jika kita melihat inflasi secara konsisten mencapai di atas 2%, itu dapat memberikan tekanan pada upah. Ada risiko inflasi cenderung lebih tinggi dari yang diharapkan.

Untuk saat ini, data memiliki dampak terbatas pada ekspektasi investor bahwa Federal Reserve akan mempertahankan laju pembelian aset saat ini selama berbulan-bulan, sebelum menurunkannya. Imbal hasil utang AS turun dalam sesi yang dipersingkat pada hari Jumat sebelum akhir pekan yang panjang karena pembelian akhir bulan membanjiri data. Imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun 2,9 basis poin menjadi 1,581%, menandai penurunan bulan kedua berturut-turut setelah meningkat tajam awal tahun ini karena kekhawatiran inflasi.

Tetapi sejumlah pejabat Fed kunci sekarang secara terbuka mengakui perlunya membahas tapering, tanda-tanda kekuatan lebih lanjut dalam ekonomi AS, dapat memicu perdebatan tentang tapering.

Sementara perdagangan mata uang G10 relatif tenang karena libur pasar Inggris dan AS pada hari Senin, yuan Tiongkok mempertahankan bullishnya bahkan ketika Beijing tampaknya meningkatkan upayanya untuk mengekang kekuatan mata uang.

Media pemerintah Xinhua News pada hari Minggu melaporkan Sheng Songcheng, mantan pejabat bank sentral, mengatakan apresiasi yuan China yang cepat terhadap dolar AS mungkin telah melampaui batas dan tidak akan berkelanjutan.

“Fakta bahwa Xinhua menjalankan wawancara dengan mantan pejabat PBOC ditafsirkan sebagai upaya untuk menstabilkan yuan,” kata Ei Kaku, ahli strategi mata uang senior di Nomura Securities.

Otoritas Tiongkok dapat meningkatkan upaya untuk mencegah yuan naik di atas tertinggi 2018, yaitu 6,2360 untuk yuan luar negeri dan 6,2418 untuk yuan dalam negeri, tambahnya. Yuan yang diperdagangkan di luar negeri naik menjadi 6,3560 per dolar sementara nilai tukar dalam negeri naik menjadi 6,3609 per unit AS.

Pada perdagangan cryptocurrency, bitcoin turun sedikit menjadi $ 34.470, mendekati level terendah intraday satu minggu di $ 33.425 yang dicapai pada hari Minggu. Ether turun 4% menjadi $ 2.288. Bitcoin turun 40% sejauh bulan ini, di jalur penurunan bulanan terbesarnya setidaknya sejak 2011, sementara Ether telah kehilangan 17%, telah bergerak dalam kisaran yang luas antara $ 4.380 dan $ 1.730.