Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Biaya barang-barang impor naik tajam di bulan Agustus untuk bulan ketiga berturut-turut, tetapi mereka masih belum pulih ke tingkat sebelum pandemi dan inflasi secara umum masih cukup rendah. Indeks harga impor naik 0,9% bulan lalu, menyusul kenaikan lebih dari 1% dalam dua bulan sebelumnya, kata pemerintah Selasa (15/09/2020). Namun bahkan setelah tiga kali kenaikan berturut-turut, harga impor masih berjalan 2,8% di bawah level tahun lalu.

Sebagian besar kenaikan akhir-akhir ini didukung oleh kenaikan harga bahan bakar impor. Harga minyak merosot ke level terendah 18 tahun di awal pandemi, dan meskipun terjadi kenaikan harga baru-baru ini, masih lebih murah bagi orang Amerika untuk mengisi tangki bensin sekarang daripada setahun sebelumnya. Harga minyak sekitar seperlima lebih rendah dibandingkan dengan bulan yang sama pada tahun 2019. Tidak termasuk energi, harga impor naik 0,7% untuk menandai kenaikan terbesar dalam sembilan tahun.

Biaya bahan bakar impor naik 3,3% bulan lalu, peningkatan yang jauh lebih kecil dibandingkan di bulan Juli dan Juni. Namun, biaya pasokan industri melonjak 3,6%. Itu merupakan kenaikan tunggal terbesar sejak pemerintah mulai menerbitkan indeks harga impor pada tahun 2001.

Harga yang lebih tinggi mencerminkan pemulihan yang sedang berlangsung di AS. dan ekonomi dunia yang telah meningkatkan permintaan untuk berbagai barang setelah jeda besar-besaran dalam perdagangan global pada musim semi.

Harga makanan dan minuman impor juga naik.

Sementara bea ekspor AS naik 0,8%.

Secara garis besar, inflasi kembali meningkat akhir-akhir ini, tetapi keadaan ekonomi global yang melemah kemungkinan akan menahan kenaikan harga yang besar setidaknya sampai akhir tahun. Sebagian besar ekonom memperkirakan inflasi akan tetap rendah selama beberapa tahun hingga AS. dan ekonomi lain mendapatkan kembali kekuatan mereka sebelumnya.

Akibatnya, Federal Reserve siap untuk mempertahankan kunci A.S. suku bunga mendekati nol sampai jauh di masa depan.

Paska pengumuman ini, indek Dow Jones dan S&P 500 dibuka lebih tinggi pada perdagangan Selasa.