Jerome Powell - Federal Reserve Amerika Serikat

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell, mengutip slogan lama negara itu setelah Perang Dunia Kedua tentang mencari pekerjaan bagi tentara yang kembali dari perang dalam paparan di hari Rabu (10/02/2021). Ia menyerukan upaya nasional yang luas untuk membuat orang Amerika kembali bekerja setelah pandemi ini, terutama bagi kaum minoritas dan pekerja yang diputus kerja dari pekerjaan dengan gaji rendah.

“Mengingat jumlah orang yang kehilangan pekerjaan dan kemungkinan beberapa akan berjuang untuk mendapatkan pekerjaan di ekonomi pasca pandemi, mencapai dan mempertahankan lapangan kerja maksimum akan membutuhkan lebih dari kebijakan moneter yang mendukung,” kata Powell dalam sambutannya di Economic Club, New York. “Ini akan membutuhkan komitmen seluruh masyarakat, dengan kontribusi dari seluruh pemerintah dan sektor swasta.”

Pemulihan, kata Powell, akan membutuhkan “kebijakan jangka pendek dan investasi jangka panjang” untuk memastikan siapa pun yang menginginkan pekerjaan bisa mendapatkannya.

Meskipun The Fed telah berjanji bahwa biaya pinjaman untuk perusahaan dan rumah tangga akan tetap rendah seiring dengan pemulihan ekonomi, cakupan dan jangka waktu pernyataan Powell selaras dengan jenis proposal pengeluaran ambisius yang sedang dibahas oleh Presiden Joe Biden dan Menteri Keuangan Janet Yellen.

Biden mendesak Kongres agar meloloskan RUU pengeluaran darurat $ 1,9 triliun, dan merencanakan upaya infrastruktur jangka panjang yang diperkirakan beberapa analis akan melibatkan triliunan dolar lebih.

Powell, sesuai dengan tradisi Fed yang telah lama ada, tidak berkomentar secara langsung pada proposal tersebut, mengingat itu merupakan kewenangan pejabat terpilih yang memegang otoritas perpajakan dan pengeluaran. Namun dalam sesi tanya jawab, Powell mengatakan dia merasa negara itu membutuhkan strategi yang lebih terorganisir dan terarah untuk memenuhi potensi ekonominya – sebuah argumen yang mirip dengan yang dibuat oleh pemerintah saat ini saat mengatur investasi dan rencana pengeluaran, dan mempertimbangkan program-program utama misalnya untuk menurunkan emisi karbon.

Kembali dia merujuk pada upaya nasional yang dimobilisasi di masa perang atau untuk proyek-proyek seperti pendaratan di bulan, yang didukung oleh pengeluaran federal untuk sains dan penelitian dasar, Powell berkata “akan sangat bagus jika kita memiliki strategi nasional untuk menjadikan ekonomi AS sebesar, dan membuatnya kemakmuran yang dimiliki AS seluas mungkin. ”

Powell saat ini berada di tahun terakhir dari masa jabatan empat tahun sebagai Gubernur Fed, dan terserah kepada Biden untuk memutuskan dalam beberapa bulan mendatang apakah akan mengangkatnya kembali atau tidak.

Dipicu oleh pertanyaan yang dikatakan Powell tanpa ragu, “Saya mencintai pekerjaan saya,” dan bisa dibilang ada banyak hal yang disukai oleh Gedung Putih saat ini tentang bagaimana Powell memposisikan kebijakan moneter. Ditunjuk oleh mantan Presiden Donald Trump tetapi juga sering menjadi sasaran kemarahan Trump, Powell telah menyusun kembali kebijakan Fed selama setahun terakhir untuk lebih menekankan pada pencapaian “lapangan kerja maksimum” dan telah meremehkan risiko inflasi yang menyita perhatian para pendahulunya.

Amerika Serikat masih kekurangan sekitar 9 juta pekerjaan dari tempatnya setahun yang lalu, dan pemulihan paling lambat bagi anggota kelompok minoritas dan mereka yang dikeluarkan dari pekerjaan dengan gaji lebih rendah di sektor-sektor seperti rekreasi dan perhotelan yang terpukul parah oleh pandemi. .

“The Fed hampir menuntut Kongres dan sektor swasta untuk meningkatkan dan membantu latar belakang ketenagakerjaan lesu yang kita lihat,” kata Ryan Detrick, ahli strategi pasar senior di LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

Meskipun Fed tidak memiliki suara langsung tentang bagaimana pemerintah federal membelanjakan uang atau berapa banyak yang diperolehnya, kebijakan bank sentral memang mempengaruhi tingkat bunga yang dibayar pemerintah dan dengan demikian biaya terutama untuk investasi jangka panjang.

Selama pandemi, pembuat kebijakan Fed secara umum mengesampingkan kekhawatiran tentang tingkat hutang federal dan lebih fokus pada kebutuhan ekonomi segera.

Powell pada hari Rabu memperkuat sikap itu, mencatat bahwa setelah Perang Dunia Kedua, ketika ekonomi beralih dari masa perang dan perlu menyerap jutaan tentara yang kembali ke dalam angkatan kerja, Undang-Undang Ketenagakerjaan tahun 1946 menyatakan bahwa pemerintah “untuk menggunakan semua cara yang praktis” untuk melihat bahwa siapa pun yang mau dan mampu bekerja dapat menemukan “pekerjaan yang berguna”.