Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Liburan Tahun Baru di China bertanggung jawab atas perdagangan yang lesu. Bursa saham telah berhenti sejenak dari upaya kenaikannya dan dolar AS jeda dari penurunannya.

Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell menegaskan keinginanya untuk mencapai kondisi lapangan kerja yang penuh menjelang angka klaim pengangguran akan dirilis. Sementara data ekonomi AS terkini menunjukkan bahwa inflasi AS tetap rendah. Liburan Tahun Baru di China sebagian bertanggung jawab atas perdagangan yang lesu, yang akan dimulai nanti.

Powell menegaskan kembali komitmennya untuk memberikan dukungan kepada perekonomian, menekankan bahwa pasar kerja perlu kembali ke lapangan kerja penuh. Powell menyatakan bahwa Fed tidak akan memperketat kebijakan semata-mata sebagai tanggapan atas perbaikan pasar tenaga kerja. Ketua Fed juga meremehkan inflasi, yang keluar sebesar 1,4% tahunan di bulan Januari, lebih rendah dari yang diharapkan.

Pernyataan Powell dan inflasi yang lemah mengirim investor untuk membeli saham, menurunkan imbal hasil tetapi hanya berdampak kecil pada dolar. Harga emas turun dari level tertinggi di atas $ 1.850.

Data Klaim pengangguran mingguan akan keluar pada hari Kamis dan diperkirakan akan menunjukkan penurunan yang berkelanjutan. Namun demikian, aplikasi tetap pada level yang lebih tinggi.

Washington tetap termakan oleh persidangan mantan Presiden Donald Trump, mendorong diskusi tentang stimulus fiskal ke latar belakang. Beberapa mengharapkan dorongan untuk meloloskan tagihan bantuan, dengan ukuran yang tidak diketahui, pada minggu terakhir bulan Februari.

Sementara itu, Presiden Joe Biden telah berbicara dengan mitranya dari China Xi Jinping dan keduanya dilaporkan membahas berbagai poin perselisihan yang diketahui seperti praktik ekonomi Beijing, hak asasi manusia, iklim, dan banyak lagi. Tidak ada berita utama yang beredar untuk menggerakkan pasar, tetapi Gedung Putih akan melakukan peninjauan terhadap hubungan antara ekonomi terbesar di dunia.

Disisi lain, Perdana Menteri Boris Johnson menurunkan ekspektasi tentang liburan musim panas di luar negeri di tengah ketidakpastian yang berlangsung tentang virus. Meskipun Inggris telah memvaksinasi sekitar 20% rakyatnya. Di sisi Brexit, UE telah menunda tanggal untuk meratifikasi kesepakatannya. Jerman sendiri memperpanjang pengunciannya karena kasus virus korona tetap tinggi. Benua tua sedang mencoba menghidupkan kembali kampanye vaksinasi yang lamban. EUR / USD bertahan di atas 1,21 menjelang publikasi perkiraan ekonomi baru UE.