Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Gubernu Bank Sentral AS, Jerome Powell mengatakan pada hari Selasa (17/11/2020) bahwa ini bukan waktunya untuk menutup program darurat yang bertujuan untuk memerangi dampak ekonomi dari wabah Corona, dimana sejumlah kasus sedang melonjak dan perekonomian masih harus menapaki jalan panjang untuk pulih. “Saya pikir ini belum waktunya, atau segera,” untuk menutup rangkaian program kredit yang ditetapkan oleh Fed musim semi lalu dengan otorisasi Departemen Keuangan dan pendanaan dari Kongres, kata Powell dalam indikasi yang paling jelas namun dia merasa program-program tersebut kemungkinan besar dibutuhkan setelah tanggal 31 Desember, tanggal kadaluwarsa program ini.

Memperluas program akan membutuhkan persetujuan Departemen Keuangan di bawah pemerintahan Trump yang “lemah”. Beberapa Republikan di Kongres telah menolak keras untuk tetap terbuka, terutama program pinjaman untuk pemerintah daerah. Tetapi Powell dan pejabat Fed lainnya prihatin tentang bagaimana persepsi yang bersaing tentang posisi ekonomi dapat meredam perdebatan mengenai respons kebijakan yang tepat. Bahkan ketika berita positif baru-baru ini tentang vaksin virus korona eksperimental telah meningkatkan prospek pemulihan ekonomi yang lebih penuh tahun depan, beberapa bulan ke depan bisa menjadi “menantang”, katanya.

Data ekonomi AS, dimana penjualan ritel yang lemah pada bulan Oktober menegaskan adanya risiko jangka pendek, demikian ungkap direktur Fed Atlanta Raphael Bostic dalam kesempatan terpisah. Hal ini  meningkatkan kekhawatiran bahwa beberapa keluarga kehabisan uang tunai setelah PHK yang ekstensif dari pekerjaan, sementara virus yang muncul kembali mungkin telah membatasi belanja atau memimpin. hingga penutupan bisnis baru.

Tercatat di Amerika Serikat saat ini ada tambahan satu juta kasus virus korona baru setiap minggu,. Ini merupakan pertumbuhan yang membebani rumah sakit dan telah mendorong gubernur negara bagian Republik yang pernah enggan untuk memberlakukan pemakaian masker dan pembatasan lainnya.

The Fed sendiri tetap berkomitmen untuk “menggunakan semua alat kami untuk mendukung pemulihan selama yang dibutuhkan sampai pekerjaan itu benar-benar selesai,” kata Powell. Dia mengulangi seruannya untuk lebih banyak dukungan fiskal dari Kongres untuk menjembatani kesenjangan bagi keluarga sampai vaksin digunakan secara luas. Meningkatnya infeksi dan rawat inap saat ini adalah “sangat memprihatinkan” karena dapat menakut-nakuti orang untuk terlibat dalam kegiatan ekonomi dan memperlambat ekonomi, kata Powell.

Belum ada gerakan baru-baru ini menuju program dukungan pemerintah baru untuk memperluas jaring pengaman bagi keluarga dan bisnis diperluas dalam putaran pertama bantuan fiskal pada bulan Maret.

Powell mengatakan berita baru-baru ini bahwa vaksin eksperimental telah sangat efektif dalam uji coba “pasti bagus” dalam jangka menengah, tetapi dia mencatat bahwa dalam kasus terbaik, vaksin tersebut tidak akan tersedia secara luas selama berbulan-bulan. “Dengan penyebaran virus yang cepat, beberapa bulan ke depan akan sangat menantang,” pungkasnya.