Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Mata uang safe-haven yen Jepang berada di dekat level tertinggi satu minggu dan dolar AS yang stabil menahan mata uang komoditas pada hari Rabu, karena kekhawatiran tentang meningkatnya kasus virus korona memicu optimisme seputar uji coba vaksin yang menjanjikan.

Dolar AS dibeli pada 104,14 yen,  telah memulihkan lebih dari setengah dari kerugian tajam yang dideritanya minggu lalu setelah Pfizer mengumumkan telah mengembangkan vaksin COVID-19 yang berfungsi. Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap asset berisiko sedikit lebih lunak, bersama dengan penurunan saham. Sedikit pendinginan sentimen ekuitas telah membatasi laju kenaikan mata uang komoditi.

Vaksin memang sudah ditemukan, namun sekarang ini tentang distribusi dan seberapa cepat itu dapat mulai membuat perbedaan, yang akan memakan waktu beberapa bulan lagi.  Sebelum itu, musim dingin yang berat membayangi. Kasus Corona melonjak telah mendorong rekor rawat inap dan pembatasan baru pada berkumpul di Amerika Serikat, sementara wabah baru menjengkelkan otoritas di Jepang, Korea Selatan dan Australia.

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Selasa bahwa ada “jalan panjang untuk pergi” menuju pemulihan ekonomi. Sementara itu, data ekonomi yang lemah di Amerika Serikat membebani sentimen dolar.

Dolar Australia tergelincir 0,3% pada perdagangan AUDUSD pada hari Selasa dan masih lebih lemah pada hari Rabu di $ 0,7288. Euro stabil di $ 1,1862 dan terhadap sekeranjang mata uang, sementara Indek dolar bertahan di 92,439 – sedikit lebih lemah dari awal pekan ini karena sedikit reli obligasi telah menurunkan imbal hasil Treasury AS.

Di tempat lain, Poundsterling naik lebih tinggi karena para pedagang mengharapkan terobosan kesepakatan perdagangan Brexit.  Kepala negosiator Inggris David Frost telah mengatakan kepada Perdana Menteri Boris Johnson untuk mengharapkan kesepakatan perdagangan Brussel “awal minggu depan”, surat kabar The Sun melaporkan, dengan “kemungkinan zona pendaratan” secepatnya Selasa depan.

Pasar perlu memperhatikan kembali sentiment negatif jangka pendek vs positif vaksin jangka panjang, dan itu menciptakan volatilitas. Penyebaran vaksin bukanlah perbaikan langsung dimana mengharapkan segala sesuatunya tetap campur aduk dan berantakan.

Hari ini, pasar akan menantikan data inflasi Inggris yang akan dirilis dan beberapa pernyataan anggota Fed AS.