Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Sebelumnya dilaporkan bahwa uji coba vaksin AstraZeneca Covid-19 ditunda karena masalah keamanan. Laporan terbaru bahwa raksasa obat AstraZeneca mengatakan pada Selasa bahwa mereka telah menghentikan uji coba global vaksin virus korona karena penyakit yang tidak dapat dijelaskan di salah satu sukarelawan adalah kunci pas dalam karya untuk selera risiko.

Perusahaan ini memang sedang menguji vaksinnya, yang disebut vaksin Oxford yang sangat diharapkan pasar. Namun, penahanan vs kekhawatiran tentang bergerak terlalu cepat adalah koktail kontradiksi yang mengkhawatirkan di kedua sisi mata uang.

Sebelumnya di hari Selasa, AstraZeneca bergabung dengan delapan perusahaan lain dalam menandatangani janji berjanji mereka tidak akan meminta persetujuan pemerintah dini untuk vaksin virus korona apa pun yang dapat membantu mengurangi kekhawatiran sampai batas tertentu.

“Kami, perusahaan biofarmasi yang bertanda tangan di bawah ini, ingin memperjelas komitmen berkelanjutan kami untuk mengembangkan dan menguji vaksin potensial untuk COVID-19 sesuai dengan standar etika yang tinggi dan prinsip ilmiah yang baik,” sebuah pernyataan yang dibacakan yang ditandatangani oleh CEO AstraZeneca , BioNTech GlaxoSmithKline, Johnson & Johnson, Merck, Moderna, Novavax, Pfizer dan Sanofi.

“Kami percaya janji ini akan membantu memastikan kepercayaan publik dalam proses ilmiah dan peraturan yang ketat di mana vaksin COVID-19 dievaluasi dan pada akhirnya dapat disetujui,” tambah mereka. Namun demikian, dengan pasar saham dalam kehancuran dan aset berisiko berjuang, berita vaksin ini adalah area bermasalah lain bagi pasar untuk pulih dan kami memang melihat penurunan di Asia saat ini.

Dengan kabar tersebut, Indek Nikkei turun sekitar 1,5% dan Indeks Hang Seng turun lebih dari 1%. Pasar mendapatkan tekanan negative yang bersumber dari hasil perdagangan di bursa AS sebelumnya.

Sementara itu, Dolar menahan kenaikan karena penurunan pasar saham meluas ke penjualan mata uang berisiko dan kemerosotan minyak membebani mata uang komoditas, sementara gejolak Brexit baru mendorong pound ke level terendah enam minggu.

Greenback duduk di level tertinggi satu bulan terhadap sekeranjang lawannya dan naik tipis terhadap pound, euro dan kiwi. Di awal perdagangan, safe-haven yen Jepang naik ke puncak satu minggu di 105,83 per dolar karena investor melihat ke pasar ekuitas yang gelisah untuk mengatur nada.

Bursa saham berjangka AS kemungkinan akan menjadi panduan mata uang hari ini. Semakin banyak ekuitas berjangka jatuh, semakin besar kekuatan dalam dolar dan yen, dengan pertemuan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis kemungkinan pendorong kenaikan dolar lebih banyak.

Beberapa tekanan datang dari mata uang berisiko karena futures naik dari posisi terendah awal sesi, dimana Nasdaq 100 futures berubah positif menjadi 0,2% dan S&P 500 futures ESc1 terakhir turun 0,2%.

Pergerakan mata uang semalam datang dengan keuntungan di pasar obligasi karena aksi jual teknologi, yang dimulai minggu lalu tanpa pemicu yang jelas, mulai mendorong penghindaran risiko yang lebih luas. Aksi jual saham-saham teknologi, yang telah menyebabkan indeks Wall Street pada penurunan tiga hari tertajam sejak Maret juga telah menambahkan beberapa dorongan untuk kenaikan dolar yang telah diragukan oleh para analis.

Mata uang Antipodean yang sensitif terhadap risiko jatuh ke posisi terendah dua minggu, sebelum naik kembali ke posisi datar karena saham berjangka mengurangi kerugian. Dolar Australia terakhir berada di $ 0,7215 dan dolar Selandia Baru pada $ 0,6618. Penurunan hampir 8% pada harga minyak mentah AS juga telah membebani mata uang eksportir minyak, dengan dolar Kanada mencapai level terendah tiga minggu di C $ 1,3256 per dolar.

Sterling, bagaimanapun, telah menjadi pecundang terbesar karena kekhawatiran tumbuh bahwa Inggris sedang bersiap untuk melemahkan perjanjian perceraian Brexit-nya. Inggris akan menetapkan cetak biru untuk kehidupan di luar Uni Eropa pada hari Rabu, menerbitkan undang-undang yang diakui menteri pemerintah akan melanggar hukum internasional dengan “cara terbatas” dan yang dapat memperburuk pembicaraan perdagangan.

Pound turun 1,5% terhadap dolar semalam, turun tipis ke level terendah enam minggu $ 1,2962 di Asia dan telah kehilangan hampir 4% dalam waktu lebih dari seminggu. Ini juga mencapai level terendah enam minggu terhadap euro, dari 90,57 pence dan telah jatuh 2,6% menjadi 137,38 yen dalam tiga sesi.

Dolar sekarang telah terangkat 1,4% dari palung awal September, membuat kemajuan khusus terhadap euro setelah komentar dari kepala ekonom ECB Philip Lane, yang mengatakan pekan lalu bahwa nilai tukar penting bagi kebijakan moneter. ECB bertemu pada hari Kamis dengan komentar tentang mata uang yang akan diuraikan dengan cermat. Lane tampaknya telah berhasil menarik garis di pasir pada $ 1,20 setidaknya untuk saat ini. Setidaknya EURUSD bisa turun lebih jauh menuju level $ 1,17 dalam tampilan satu bulan. Euro terakhir diperdagangkan pada $ 1,1772.