Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Indeks saham AS ditutup lebih rendah pada Selasa, karena investor memantau perundingan antara Partai Republik dan Demokrat mengenai paket bantuan kedua Corona dan mengikuti gelombang besar hasil perusahaan kuartal kedua. Indek Dow Jones ditutup turun 205,49 poin, atau 0,8%, ke 26.379,28, sedangkan S&P 500 merosot 20,97 poin, atau 0,7%, di 3.218,44, setelah sempat diperdagangkan positif. Nasdaq turun 134,18 poin, atau 1,3%, menjadi ditutup pada 10.402,09.

Pada perdagangan sebelumnya, Indek Dow Jones berakhir naik 114,88 poin, atau 0,4%, pada 26.584,77, sementara S&P 500 naik 23,78 poin, atau 0,74%, ditutup pada 3.239,41. Nasdaq naik 173,09 poin menjadi berakhir pada 10.536,27, kenaikan 1,7%.

Para bermigrasi ke bisnis yang mungkin mendapat manfaat dari pemulihan ekonomi setelah menerima pukulan dari pandemi global, tetapi keuntungannya tidak cukup untuk mengimbangi penjualan yang tajam di sejumlah perusahaan terkemuka. Seperti Norwegian Cruise Line Holdings Ltd dan Regency Centers Corp, pusat investasi real estat pusat perbelanjaan, sahamnya naik bersama dengan American Airlines Group Inc., United Airlines HoldingInc. dan Delta Air Lines Inc. Tetapi sejumlah saham yang telah naik sebagai akibat dari belanja online dan aturan kerja-dari-rumah selama wabah telah hilang, termasuk Netflix dan Alphabet. Investor juga menjual saham 3M Co. dan McDonald’s Corp, yang melaporkan laba kuartal kedua yang jauh di bawah ekspektasi dan membuat Dow Jones turun.

Disisi lain, pergeseran tersebut memperkuat harapan bahwa sentimen akhirnya mungkin mulai bergeser ke sektor nilai dan menjauh dari saham-saham pertumbuhan besar yang dalam beberapa bulan terakhir bertanggung jawab untuk mendorong indeks ekuitas utama lebih tinggi. Satu atau dua hari bukanlah tren, tetapi ini berita baik bagi mereka yang telah memiliki entitas nilai.

Paket bantuan koronavirus Senat dari Partai Republik sekitar $ 1 triliun juga menjadi fokus, saat negosiasi dimulai dengan Demokrat mengenai RUU stimulus fiskal lain yang muncul di tengah data ekonomi baru-baru ini yang menunjukkan pemulihan ekonomi AS terhenti. Pertarungan membayangi tunjangan pengangguran tambahan, dimana Demokrat ingin mempertahankan bantuan mingguan sebesar $ 600, sementara rencana Partai Republik akan mengurangi itu menjadi $ 200 hingga September nanti. Tunjangan pengangguran tambahan akan berakhir pada akhir bulan. Demokrat dan Republik juga ingin mengeluarkan putaran pemeriksaan stimulus lagi, tetapi tidak setuju pada rinciannya.

Analis mengatakan bahwa tunjangan pengangguran tambahan telah membantu meredam pukulan ekonomi pandemi COVID-19. Bursa saham bisa melanjutkan kenaikannya, jika kesepakatan ini bisa dicapai sebelum Jumat, tenggat ketika tunjangan ini akan berakhir. Sebaliknya pasar akan kecewa jika paket bantuan yang disepakati kurang dari $ 1 triliun.

Sementara itu, jumlah kasus virus korona AS naik menjadi 4,29 juta dan jumlah kematian mencapai 148.056. Texas menjadi negara bagian keempat dengan lebih dari 400.000 kasus, bergabung dengan California, Florida dan New York. Penghitungan global untuk kasus COVID-19 yang dikonfirmasi naik menjadi 16,5 juta pada hari Selasa, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins, sementara jumlah kematian meningkat menjadi 654.327. Soal vaksin, Moderna Inc., Pfizer Inc dan BioNTech memasuki uji coba tahap akhir.

Federal Reserve juga memulai pertemuan kebijakan dua hari yang tidak mungkin menghasilkan banyak tindakan, tetapi diperkirakan akan melihat Ketua Jerome Powell menggarisbawahi kesediaan untuk mengambil tindakan lebih lanjut untuk mendukung ekonomi dan menjaga kondisi keuangan yang mudah. The Fed di hari Selasa mengumumkan bahwa dewan gubernur telah memutuskan untuk memperpanjang hingga akhir tahun beberapa program pinjaman darurat yang telah ditetapkan akan berakhir pada 30 September.

Perpanjangan harus menopang kepercayaan di sekitar pasar yang telah bangkit kembali dari kepanikan yang disebabkan COVID-19 sebagian besar karena stimulus moneter yang diberikan oleh Fed. FOMC tetap terkunci dan sekarang hedge fund yang membonceng FOMC memiliki keyakinan yang diperluas bahwa FOMC akan ada di sana untuk membeli lebih banyak jika pasar mengalami sedikit kesulitan hingga akhir tahun. FOMC memiliki fasilitas untuk melakukannya tanpa penyesuaian kebijakan.

Dalam data ekonomi AS, indeks harga rumah Case-Shiller untuk Mei naik 3,7% setiap tahun. Indeks kepercayaan konsumen Conference Board turun menjadi 92,6 pada Juli dari pembacaan 98,3 yang direvisi pada Juni. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch mengharapkan naik 96,0. Ukuran perasaan konsumen tentang ekonomi saat ini sebenarnya naik menjadi 94,2 pada Juli dari 86,7, tetapi subindeks yang mengukur ekspektasi tentang masa depan turun ke level terendah dalam empat bulan ini di angka 91,5 dari 106,1 pada Juni.

Data ini sekaligus memberi sinyal bahwa konsumen, dalam menghadapi peningkatan kasus Corona dan pembalikan keuntungan pasar tenaga kerja, menjadi lebih berhati-hati tentang prospek pemulihan ekonomi AS yang berkelanjutan. Sementara indeks situasi saat ini meningkat pada bulan itu, jika ekonomi tidak mendapatkan kembali momentum ke depan, akan terjadi sejumlah penghematan.