Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Apresiasi harga rumah mempertahankan laju stabil di bulan Mei di tengah pandemi coronavirus, menurut barometer harga utama yang dirilis Selasa (28/07/2020). Indeks harga 20 kota S&P CoreLogic Case-Shiller membukukan kenaikan 3,7% tahun-ke-tahun pada Mei, turun dari 3,9% bulan sebelumnya. Secara bulanan, indeks naik 0,4% antara bulan April dan Mei.

Indeks nasional yang dirilis sebagai bagian dari laporan mencatat kenaikan 4,5% harga rumah nasional selama setahun terakhir. Phoenix terus memimpin negara itu dengan kenaikan harga tahunan 9% di bulan Mei, diikuti sekali lagi oleh Seattle dengan kenaikan 6,8%. Tampa, Florida, berada di posisi ketiga, dengan uptick 6%.

Tetapi melihat pada masing-masing kota dalam indeks 20-kota menunjukkan bahwa pertumbuhan harga rumah bisa melambat. Secara keseluruhan, laju pertumbuhan harga hanya meningkat di tiga dari 19 kota yang dianalisis Case-Shiller – daftar 20 kota itu tidak memasukkan Detroit bulan ini karena catatan transaksi untuk Wayne County, Mich., Tidak tersedia, laporan itu mencatat.

“Diperlukan lebih banyak data untuk mengetahui apakah laporan Mei merupakan pembalikan dari jalur sebelumnya untuk mempercepat harga atau hanya sedikit penyimpangan dari tren yang tidak berubah,” Craig Lazzara, direktur pelaksana dan kepala global strategi investasi indeks di S&P Indeks Dow Jones, mengatakan dalam laporan itu. “Bahkan jika harga terus melambat, itu sangat berbeda dari lingkungan di mana harga sebenarnya menurun.”

Turunnya suku bunga hipotek telah mendorong permintaan rumah di kalangan pembeli, karena lingkungan suku bunga terendah telah membuat pembelian properti lebih terjangkau bagi banyak orang. Namun, pada saat yang sama, pasokan rumah untuk dijual secara nasional masih sangat terbatas.

Banyak penjual rumah tetap di garis samping dan menahan diri dari daftar properti mereka karena kekhawatiran terkait dengan keadaan ekonomi. Bahkan sebelum pandemi, persediaan perumahan di negara itu jauh dari permintaan. Selama bertahun-tahun, pembentukan rumah tangga baru melebihi kecepatan pembangunan rumah, menciptakan kekurangan. Kesenjangan antara permintaan untuk rumah dan persediaan negara telah mendorong harga lebih tinggi.

Dan celah itu menjelaskan mengapa sebagian besar ekonom berpendapat bahwa harga rumah akan terus naik bahkan jika pasar kerja menerima pukulan lain dari pandemi. “Bahkan di bawah pandangan pesimistis untuk pasar tenaga kerja, pasar perumahan akan mendapat manfaat dari peningkatan daya beli rumah karena tingkat hipotek cenderung ditekan lebih rendah.

Dalam hal ini, apresiasi harga rumah tetap kuat, tetapi tidak meningkat, ”Mark Fleming, kepala ekonom di perusahaan asuransi judul First American, menulis dalam sebuah laporan yang dirilis Senin.

Ada beberapa tanda bahwa harga bisa berakhir jatuh. Indeks harga rumah yang dirilis minggu lalu oleh Badan Keuangan Perumahan Federal menunjukkan bahwa harga rumah secara nasional turun 0,3% secara bulanan antara April dan Mei, meskipun kenaikan tahunan 4,9%.

Dan ekonom Robert Shiller, yang ikut mendirikan indeks Case-Shiller, meramalkan bahwa harga rumah mungkin menurun di kota-kota di seluruh negeri karena pandemi mempercepat pergeseran menuju daerah pinggiran dan pedesaan.

“Daftar rumah telah menguap dari pasar yang memberikan tekanan ke atas yang kuat pada harga yang telah melampaui kecepatan pra-pandemi mereka,” kata George Ratiu, ekonom senior di Realtor.com. “Tanpa masuknya pasokan secara signifikan – baik yang baru maupun yang sudah ada – pasar akan kehabisan tenaga di paruh kedua tahun ini.”