Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia tampaknya akan naik pada perdagangan di hari Jumat (18/09/2020) menyusul janji para bankir bank sentral secara global untuk melakukan apa pun untuk mendukung pemulihan ekonomi sementara minyak menguat karena OPEC mengancam akan menekan negara-negara anggota yang tidak memangkas produksi.

Indek S&P/ASX 200 berjangka Australia naik 0,29% di awal perdagangan. Nikkei 225 berjangka Jepang naik 0,09%, sedangkan indeks berjangka Hang Seng Hong Kong naik 0,37%. Indek E-mini berjangka untuk S&P 500 naik 0,04%.

Bank of England mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya sedang mempertimbangkan suku bunga negatif karena ekonomi Inggris menghadapi peningkatan kasus COVID-19, pengangguran yang lebih tinggi dan kemungkinan guncangan Brexit baru. Itu juga menahan program stimulus utamanya, mengutip pemulihan ekonomi yang lebih cepat dari perkiraan dari posisi terendah pandemi.

“Memberikan stimulus ekonomi bersih dengan cara ini benar-benar dapat dilakukan,” kata Sharon Zollner, kepala ekonom di ANZ, mengatakan tentang suku bunga negatif, yang juga sedang dipertimbangkan oleh bank sentral Selandia Baru. “Tapi akankah tingkat super-rendah yang berkepanjangan merangsang perilaku yang ‘benar’ dari perspektif jangka panjang? Itu masalah untuk hari lain. “

Sebelumnya, Bank of Japan menahan target suku bunga jangka pendeknya di -0,1% dan mengatakan tren inflasi, bersama dengan pertumbuhan pekerjaan, akan memandu kebijakannya ke depan, menandakan kesiapan bank sentral untuk meningkatkan stimulus jika kehilangan pekerjaan meningkatkan risiko. deflasi.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengatakan bank sentral akan bekerja sama dengan pemerintahan Perdana Menteri Yoshihide Suga untuk melindungi ekonomi, termasuk dengan melonggarkan kebijakan lebih lanjut.

Federal Reserve AS pada hari Rabu mengatakan akan mempertahankan suku bunga mendekati 0% hingga 2023. Bursa saham AS jatuh pada hari Kamis karena saham terkait teknologi tergelincir untuk hari kedua dan data menunjukkan pasar tenaga kerja telah bergeser ke kecepatan rendah di tengah memudarnya stimulus fiskal.

Indek S&P 500 berakhir turun 0,84%, dan Nasdaq Composite turun 1,27%. Kerugian Nasdaq menempatkan indeks turun 10% dari rekor penutupannya, mengkonfirmasikan koreksi dimulai pada 2 September.

Menambah sentimen negatif, data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun kurang dari yang diharapkan minggu lalu dan aplikasi untuk periode sebelumnya direvisi naik.

Imbal hasil obligasi AS menelusuri kembali beberapa penurunannya karena saham mengurangi kerugian, tetapi kurva imbal hasil tetap datar karena investor tetap skeptis terhadap upaya Fed untuk memacu pertumbuhan ekonomi, dan AS. Anggota parlemen tetap terhenti pada paket stimulus.

Sementara dalam perdagangan komoditi, harga minyak naik lebih dari 2% pada hari Kamis setelah OPEC dan sekutunya mengatakan mereka akan menindak negara-negara yang gagal mematuhi pemotongan produksi. Baru-baru ini, minyak mentah AS naik 0,07% menjadi $ 41,00 per barel dan Brent datar pada hari itu di $ 43,30.

Indeks dolar turun 0,35%, dengan euro naik 0,05% menjadi $ 1,1853. Yen Jepang menguat 0,01% versus greenback pada 104,72 per dolar, sementara Sterling diperdagangkan terakhir pada $ 1,2977, naik 0,04% pada hari itu.