Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham global tergelincir bersama dengan melemahnya dolar AS pada hari Kamis (17/09/2020) setelah laporan yang menunjukkan klaim tunjangan pengangguran AS yang terus-menerus tinggi. Ini semakin memperkuat penilaian Federal Reserve tentang prospek ekonomi yang masih sulit.

Sebelumnya dihari Rabu, Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell menjelaskan bahwa pasar tenaga kerja AS masih harus menempuh jalan panjang untuk memenuhi tujuan lapangan kerja maksimum bank sentral dan bahwa alat untuk mencapainya masih terbatas – memupus harapan akan stimulus lebih lanjut.

Atas kondisi ini, mata uang safe-haven yen mencapai posisi tertinggi dalam tujuh minggu terhadap dolar AS dan puncaknya berada di level  1-1 / 2 bulan versus euro karena imbal hasil obligasi pemerintah zona euro merosot setelah Bank of England mengatakan sedang melihat kemungkinan pemotongan suku bunga di bawah nol.

Indeks utama Wall Street jatuh karena sektor teknologi dan saham terkait merosot lebih jauh, dimana saham Apple dan Amazon terbang tinggi di antara sejumlah penurunan terbesar di Nasdaq dan S&P 500.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun kurang dari yang diharapkan minggu lalu dan aplikasi untuk periode sebelumnya direvisi, menunjukkan pemulihan pasar tenaga kerja telah bergeser ke kecepatan rendah di tengah memudarnya stimulus fiskal. Tapi Klaim pengangguran AS tetap tinggi di 860.000, sementara angka pembangunan perumahan baru dan indeks bisnis Philadelphia Fed turun dan perdagangan menandai sentimen risk-off.

Investor menghadapi beberapa alternatif selain saham sehingga beberapa mengambil untung menjelang AS. pemilihan presiden pada November dari reli tak terduga tahun ini setelah pandemi virus korona mendorong ekonomi ke dalam resesi, katanya.

The Fed melakukan semua yang bisa dilakukan tanpa terlihat panik. Lembaga ini telah menjadi bagian pemerintah AS yang paling dapat diprediksi. Mereka melakukan persis seperti yang mereka katakan akan mereka lakukan, mereka telah melakukan persis seperti yang mereka katakan akan mereka lakukan sekarang selama lebih dari setahun. Jika ada lebih banyak rangsangan yang akan datang, itu harus datang dari Kongres dan presiden, dan di sisi itu kami tampaknya mungkin terhalang sampai pemilihan.

Indek bursa saham global MSCI turun 0,76% menjadi 570,64, dan indeks pasar berkembang turun 0,8%. Di Eropa, indeks FTSEurofirst 300 ditutup turun 0,52% pada 1.438,61. Sementara di AS, Indek S&P 500 turun 28,48 poin, atau 0,84%, menjadi 3.357,01 dan Nasdaq tergelincir 140,19 poin, atau 1,27% menjadi 10.910,28. Dow Jones turun 130,4 poin, atau 0,47%, menjadi 27.901,98.

Bank terhuyung-huyung dari prospek suku bunga mendekati nol untuk periode yang lama, dengan indeks perbankan Eropa yang turun 1,6% dan indeks keuangan S&P 500 turun 1,0%.

Semalam di Asia, indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 1% setelah lima hari berturut-turut naik sementara Nikkei 225 di Jepang dan KOPSI Korea Selatan turun masing-masing 0,6%. dan 1,2%.

Dolar yang lebih kuat sebelumnya menyebabkan kerusakan di pasar negara berkembang. Lira terpukul Turki mencapai rekor terendah terbaru, Argentina mengumumkan kontrol modal baru hanya beberapa minggu setelah restrukturisasi hutang kesembilan dan ada hari ketiga berturut-turut penurunan mata uang Eropa timur.

Indeks dolar AS turun 0,317%, dimana pada perdagangan dengan euro, EURUSD mampu naik 0,27% menjadi $ 1,1846. Sementara Yen Jepang menguat 0,25% versus greenback di 104,69 per dolar.

Harga minyak naik 2% karena Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya mengatakan akan menindak negara-negara yang gagal mematuhi pengurangan produksi dan merencanakan pertemuan luar biasa pada Oktober jika harga minyak mentah melemah lebih lanjut. Harga minyak mentah Brent naik $ 1,08 menetap di $ 43,30 per barel. Minyak mentah AS berjangka ditutup naik 81 sen menjadi $ 40,97 per barel.

Sementara harga emas di pasar spot (XAUUSD) turun 0,60% menjadi $ 1.947,48 per ounce sedangkan emas di bursa berjangka turun 1,1% menjadi $ 1,949.90.