Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Produksi industri Amerika Serikat naik 0,4% pada bulan Agustus. Sayangnya, kenaikan ini jauh lebih kecil daripada dalam dua bulan sebelumnya, demikian sebagaimana dilaporkan oleh Federal Reserve pada hari Selasa (15/09/2020). Pun demikian, kenaikan ini mampu mendekati ekspektasi Wall Street yaitu sebesar 0,5%, sebagaimana jajak yang dilakukan oleh MarketWatch.

Produksi manufaktur melonjak 6,1% direvisi pada bulan Juni – direvisi dari kenaikan 5,7%. Ini sedikit melambat ke kenaikan 3,5% yang direvisi pada bulan Juli – naik dari perkiraan sebelumnya kenaikan 3%. Indeks tersebut masih 7,3% di bawah level sebelum pandemi Februari.

Produksi sektor manufaktur naik 1% pada Agustus tetapi keuntungan untuk sebagian besar industri manufaktur secara bertahap melambat sejak Juni, kata Fed. Produksi pertambangan turun 2,5% pada Agustus karena badai dan badai tropis menghantam Teluk Meksiko dan menyebabkan penurunan tajam namun sementara dalam ekstraksi minyak dan gas. Produksi mobil dan truk turun 3,7% di bulan Agustus setelah kenaikan yang kuat di bulan sebelumnya.

Utilitas turun 0,4% setelah kenaikan kuat 3,8% di bulan Juli ..

Pemanfaatan kapasitas naik menjadi 71,4% pada Agustus. Tingkat pemanfaatan kapasitas mencerminkan batasan untuk mengoperasikan pabrik, tambang, dan utilitas negara.

Manufaktur telah menjadi titik terang dalam ekonomi karena lebih mudah untuk merekayasa ulang pabrik selama COVID-19 daripada membuka kembali ekonomi layanan yang tertutup. Para ekonom berpikir peningkatan besar dari awal musim panas telah berakhir.

“Sektor industri sedang memulihkan diri dari Viral Recession, tetapi pertumbuhan akan lebih lambat sepanjang sisa tahun 2020 dan 2021. Ada peningkatan besar dalam produksi di musim semi dan awal musim panas karena pabrik dibuka kembali, tetapi dengan permintaan di seluruh AS. dan ekonomi global masih turun secara substansial dari awal 2020, akan lebih sulit untuk mendapatkan keuntungan jangka pendek, ”Gus Faucher, kepala ekonom dari The PNC Financial Group.

Paska pengumuman ini, bursa saham AS dibuka lebih tinggi dimana indek Dow Jones mampu naik 174 poin.