Poundsterling Berpotensi Menguat Kembali

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Poundsterling naik terhadap dolar dan euro pada hari Rabu (21/01/2021), saat dolar AS melemah, sementara data inflasi menunjukkan harga Inggris meningkat pada bulan Desember. Indek Harga konsumen naik 0,6% tahun-ke-tahun di bulan Desember, setelah kenaikan 0,3% di bulan sebelumnya, dibantu oleh pelonggaran sementara pembatasan perjalanan COVID-19 dan kenaikan harga minyak global.

Pound naik terhadap dolar, dibantu oleh AS. Menteri Keuangan nominasi Janet Yellen mendesak anggota parlemen untuk “bertindak besar” pada pengeluaran dan khawatir tentang utang nanti – sebuah instruksi yang membuat dolar jatuh terhadap sebagian besar mata uang utama.

GBP/USD naik 0,5% menjadi $ 1,3698. Terhadap euro, itu naik sekitar 0,5% menjadi 88,53 pence per euro, setelah mencapai level terkuatnya sejak Mei 2020.

Inflasi telah berada di bawah target Bank of England 2% sejak pertengahan 2019 dan pandemi COVID-19 mendorongnya mendekati nol karena ekonomi merosot.

Meskipun tingkat inflasi terkendali dan kesulitan ekonomi saat ini terkait dengan pembatasan pandemi yang sedang berlangsung, kami tidak mengharapkan BoE untuk meningkatkan stimulus moneter pada pertemuan kebijakan moneter 4 Februari mendatang.

Pembelian aset tambahan senilai 150 miliar pound yang sudah direncanakan untuk tahun 2021, di samping prospek ekonomi positif mulai musim semi dan seterusnya, akan mengembalikan inflasi ke target 2% BoE pada awal 2022.

Ketika jumlah kematian COVID-19 Inggris mendekati 100.000, analis mengamati data vaksinasi untuk menilai berapa lama langkah-langkah penguncian ketat Inggris saat ini akan diberlakukan. Saat ini Inggris telah memvaksinasi 4,27 juta orang dengan dosis pertama dari vaksin tersebut, di antara yang terbaik di dunia per kepala populasi.

Kemajuan lebih lanjut dalam vaksinasi (kenaikan dalam tarif harian) pada saat pertemuan MPC BoE berlangsung pada 4 Februari mungkin cukup untuk menahan pelonggaran moneter tambahan.