Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Pesanan untuk barang-barang tahan lama naik tajam pada Oktober, tetapi sebagian besar keuntungan terkait dengan barang-barang yang berhubungan dengan pertahanan seperti jet tempur dan kapal. Pemesanan untuk produk sipil hampir tidak meningkat, menyoroti kelembutan yang sedang berlangsung di sisi industri ekonomi yang menghambat pertumbuhan A.S.

Pesanan naik 0,6% bulan lalu, sebagaimana dikatakan oleh pemerintah pada Rabu (27/11/2019).  Angka ini jauh lebih baik, mengingat para ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan penurunan 1,1%. Namun jika perangkat militer dilucuti, pesanan naik hanya 0,1%. Terjadi penurunan pesanan sebesar 1,9% untuk mobil dan suku cadang baru, mencerminkan pemogokan selama sebulan di General Motors yang menghambat produksi pada bulan Oktober.

Pesanan naik hampir 11% untuk pesawat komersial, menunjukkan jeda sementara untuk Boeing BA, -1,48% di tengah perjuangannya yang sedang berlangsung untuk mendapatkan jet Max 737 yang mendarat kembali ke udara. Penundaan memiliki dampak yang cukup besar pada ekonomi AS tahun ini.

Diluar barang pertahanan, pesanan barang modal seperti kapal melonjak hampir 17% dan pemesanan untuk pesawat militer dan bagiannya melonjak 18%. Pesanan naik untuk komputer dan alat berat. Pemesanan ditolak untuk logam primer dan peralatan listrik.

Ukuran utama investasi bisnis yang tidak termasuk pertahanan dan pesawat melonjak 1,2% – kenaikan terbesar sejak Januari – tetapi mungkin tidak menandakan kenaikan besar di masa depan. Apa yang disebut pesanan inti ini telah turun selama setahun terakhir sebagai tanda pengeluaran bisnis yang terus-menerus lemah. Penurunan 1,2% yang semula dilaporkan dalam pesanan barang tahan lama pada bulan September direvisi untuk menunjukkan penurunan 1,4%.

Secara garis besar para pelaku bisnis telah mengurangi pengeluaran, investasi, dan perekrutan tahun ini sebagai respons terhadap perang perdagangan AS dengan China dan ekonomi dunia yang melambat. Mereka mungkin tidak akan memotong investasi lebih jauh, tetapi mereka juga tidak mungkin menjadi lebih agresif sampai ketegangan perdagangan ditekan dan pertumbuhan global pulih.

Kedua negara mengatakan mereka dekat dengan kesepakatan “fase satu” untuk menjembatani beberapa kesenjangan, tetapi masalah yang paling kontroversial tetap ada. Perselisihan yang sedang berlangsung kemungkinan akan terus membebani ekonomi pada tahun 2020 ketika Presiden Trump siap untuk dipilih kembali.

Hal ini menunjukkan bahwa pesanan tahan lama yang meningkat ini memberikan bukti daya tahan sedikit lebih baik dari yang diduga sebelumnya dalam menghadapi pemogokan otomatis dan hambatan pertumbuhan global.

Paska data ini dirilis, indek Dow Jones dan S&P 500 sedikit berubah dalam perdagangan Rabu, tetapi harga saham tetap pada atau mendekati rekor tertinggi.  Sementara imbal hasil obligasi 10-tahun naik tipis menjadi 1,77%. (Lukman Hqeem)