Perang Dagang

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR, Jakarta – Perang Dagang yang digelar oleh pemerintahan Donald Trump, menghangatkan hubungan dagang AS dengan sejumlah mitra utamanya.

Cina sebagai salah satu mitra yang paling banyak diincar, terlihat tenang saja. Sebaliknya, para investor merasa gelisah dengan perkembangan perang dagang ini. Sejumlah bursa saham khususnya di negara berkembang telah berguguran.

Bursa saham berkembang mengalami hari yang buruk pada hari Kamis. Saham, obligasi, dan mata uang di negara berkembang menutup kuartal terburuknya sejak 2015 dan menghadapi perang dagang global yang menjulang, terdorong pengetatan kebijakan moneter AS dan prospek pertumbuhan dunia yang lebih lemah.

Pendapat umum pasar menilai, apakah pasar negara berkembang akan menguat kembali atau justru sell-off yang lebih dalam, dalam jangka pendek sejumlah saham berada pada posisi yang memerlukan belas kasihan. Goldman Sachs Group Inc., Morgan Stanley dan Citigroup Inc telah memperingatkan dalam beberapa hari terakhir bahwa lebih banyak rasa sakit terbentang di depan berkat ketegangan perdagangan AS-Cina.

Indeks MSCI, yang mengukur kekuatan pasar saham negara berkembang merosot sebanyak 1,3 persen pada hari Kamis, membawa penurunan kuartal kedua menjadi lebih dari 10 persen. Setidaknya ekuitas pasar berkembang bangkit kembali. Saham Asia tampak akan menguat pada Jumat pagi.

Bank sentral China mengatakan akan menggunakan perangkat kebijakan yang komprehensif untuk menjaga perkembangan ekonomi tetap stabil dan menstabilkan ekspektasi pasar. PBOC akan terus mengawasi perkembangan ekonomi domestik dan global dan meningkatkan kebijakan yang melihat ke depan, sesuai dengan sebuah pernyataan yang dirilis Kamis setelah pertemuan komite kebijakan moneter penasehat yang dipimpin oleh Gubernur Yi Gang, Rabu. PBOC akan menurunkan rasio cadangan untuk beberapa bank pada Kamis depan – pemotongan ketiga tahun ini – karena berusaha untuk menjaga keseimbangan antara penahanan utang dan pertumbuhan yang stabil.

Sementara itu, sebagian besar pedagang mengatakan China kemungkinan akan masuk dan mempertahankan yuan jika jatuh ke level psikologis kunci 6,7 per dolar, menurut survei Bloomberg. Yuan lepas pantai jatuh untuk hari ke 11, penurunan beruntun terlama.

Dana pasif global membeli saham domestik China untuk pertama kalinya, dan itu tidak berjalan dengan baik. Saham di Shanghai telah jatuh 13 persen dalam dolar sejak MSCI Inc menambahkan A-shares ke indeks pada awal bulan. Kekhawatiran tentang ekonomi yang melambat, pengetatan likuiditas dan kemungkinan perang dagang mengganggu pasar saham terbesar kedua dunia, sementara mata uang yang tiba-tiba jatuh hanya menambah kerugian investor asing.

Sementara keputusan MSCI untuk awalnya mengalokasikan pembebanan sangat kecil untuk apa yang disebut A-shares akan membatasi kejatuhan, hampir $ 2 triliun kekalahan membangkitkan gema tidak nyaman dari kepanikan pasar Cina hanya tiga tahun yang lalu. Pengulangan gejolak seperti itu, bahkan pada skala yang lebih kecil, kemungkinan akan merusak upaya di Beijing untuk mendorong arus masuk asing dan menstabilkan pasar yang masih didominasi oleh spekulan.

Langkah Presiden Donald Trump untuk melindungi kepentingan perdagangan A.S. adalah menciptakan teman yang tidak biasa di Asia. India dan Cina, rival ekonomi dan strategis yang sudah lama ada, melihat hubungan yang mencair kurang dari setahun setelah perpecahan perbatasan paling serius sejak perang tahun 1962 mengancam hubungan antara kedua raksasa Asia itu.

Sejak Mei, Cina telah mempermudah India untuk mengekspor beras non-Basmati, menghapus bea impor obat anti kanker dan setuju untuk berbagi data yang memprediksi aliran sungai antara kedua negara selama musim banjir. Presiden Cina Xi Jinping dan Perdana Menteri India Narendra Modi telah bertemu dua kali sejak April, berjanji untuk memperkuat hubungan bilateral. (Lukman Hqeem)