Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia sebagian besar lebih tinggi pada Selasa (21/07/2020) karena meningkatnya harapan untuk vaksin yang efektif untuk memerangi pandemi coronavirus.

Para ilmuwan di Universitas Oxford melaporkan bahwa vaksin koronavirus eksperimental mereka mendorong respons kekebalan protektif pada ratusan orang yang mendapatkan suntikan dalam percobaan awal.

Proyek-proyek lain sedang berlangsung. Vaksin yang sedang dikembangkan oleh rekan-rekan Dr. Anthony Fauci, ahli penyakit menular bangsa di National Institutes of Health, dan Moderna Inc., akan memulai pengujian terakhirnya sekitar 27 Juli. Penelitian yang beranggotakan 30.000 orang ini dimaksudkan untuk membuktikan apakah tembakan cukup kuat untuk melindungi terhadap virus corona.

Indek Nikkei 225 Jepang naik 0,7%. Indek Kospi Korea Selatan, melonjak 1,5% dan Indek Hang Seng Hong Kong, naik 1,8%.

Ekonomi Asia telah melakukan tindakan penyeimbangan “baru-normal” untuk membuka ekonomi, dengan orang-orang pergi berbelanja dan makan di luar, sambil melakukan pengelompokan sosial dan memakai topeng.

Itu memiliki hasil yang beragam, dengan kasus-kasus yang melonjak baru-baru ini di Tokyo ke angka tiga digit untuk kasus baru yang dikonfirmasi setiap hari. Jepang sejauh ini menghindari kasus-kasus besar dan kematian yang terlihat di negara-negara yang paling terpukul seperti AS, India, Brasil, dan beberapa bagian Eropa.

Semalam, saham teknologi dan komunikasi A.S. dan perusahaan yang mengandalkan pengeluaran konsumen memimpin kenaikan beragam di Wall Street, melebihi kerugian di tempat lain di pasar.

Indek S&P 500 naik 0,8% menjadi 3.251,84. Indek Dow Jones yang turun hampir sepanjang hari, akhirnya berakhir dengan naik tipis 0,1% lebih tinggi, menjadi 26.680,87. Indek Nasdaq mengalami hari terbaik sejak akhir April, naik 2,5% menjadi 10.767,09.

Wall Street mengalami kenaikan mingguan ketiga beruntun menyusul perbaikan dalam perekrutan, penjualan ritel dan bagian lain dari ekonomi, seiring dengan meningkatnya harapan untuk vaksin COVID-19. Namun, masih ada kekhawatiran bahwa kenaikan jumlah virus corona akan menggagalkan upaya untuk membuka kembali bisnis yang ditutup karena pandemi.

Minggu ini akan membawa laporan pendapatan dari perusahaan-perusahaan besar AS seperti Coca-Cola dan Microsoft. Harapan rendah untuk kinerja perusahaan di kuartal April-Juni karena pandemi, mengingat dampak ekonomi dari penutupan bisnis yang luas dan pengangguran yang lebih tinggi.

Harga patokan minyak AS naik 6 sen menjadi $ 40,87 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Ini naik 22 sen menjadi $ 40,81 per barel pada hari Senin. Harga minyak mentah Brent naik 8 sen menjadi $ 43,36 per barel.