Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS naik dalam perdagangan di hari Selasa (21/07/2020) setelah investor kembali memborong saham di sektor energi dan keuangan yang sebelumnya terpukul di tengah serangkaian laporan pendapatan perusahaan, termasuk Coca-Cola dan hasil kuartal kedua Lockheed Martin. Sentimen pasar juga didorong oleh janji stimulus fiskal AS tambahan, setelah Uni Eropa memalsukan paket anggaran bersejarah yang dimaksudkan untuk meredam dampak ekonomi dari dampak pandemi COVID-19.

Indek Dow Jones  naik ke 159,53 poin, atau 0,6%, berakhir pada 26.840,40, setelah mencapai puncak di 27.025,38, didukung oleh kenaikan saham Chevron Corp. dan Boeing Co. Indeks S&P 500 naik 5,46 poin, atau 0,2%, pada 3.257,30, dimana sektor energi naik 6,2% dan sektor keuangan naik 1,9%, tetapi sektor teknologi membatasi kenaikan dalam indeks pasar luas, dengan turun 1,1%, berkinerja terburuk di antara 11 sektor patokan.

Sementara itu, Nasdaq turun 86,73 poin, atau 0,8%, lebih rendah pada 10.680,36, turun setelah mencapai rekor intraday di 10.839,93 dekat pembukaan. Meskipun mundur, S&P 500 menandai penutupan tertinggi sejak 21 Februari. S&P 500 adalah 3,8% dari penutupan tertinggi 19 Februari, sementara Dow turun 9,2% dari puncak penutupan sepanjang masa 12 Februari.

Investor melakukan rotasi hangat ke bagian lain yang kurang dicintai dari pasar saham pada hari Selasa, dengan pembeli meraup saham yang tertindas di bank dan produsen minyak dan gas, yang telah terpukul selama pandemi coronavirus.

Langkah ini dilakukan sehari setelah Nasdaq Composite yang sarat teknologi memberikan rekor penutupan ke-28 pada 2020, dengan kenaikan di hari Selasa membantu mengangkat S&P 500 dari kisaran yang telah diperdagangkan sejak awal Juni. S&P 500 mulai keluar dari jangkauan perdagangan dan mulai mengindikasikan kenaikan lebih lanjut. Tetapi ada beberapa masalah besar dalam perekonomian dan ada begitu banyak orang yang menganggur dimana 10 atau 20 juta warga AS tidak akan memiliki waktu yang mudah untuk mencari pekerjaan baru.

Tingkat penghasilan perusahaan masih terlihat mengerikan ketika mempertimbangkan pukulan tajam yang telah diambil banyak bisnis selama pandemi ini, meskipun sebagian besar lebih baik daripada yang ditakuti. Hal ini menimbulkan pesimisme pasar atas proyeksi pendapatan emiten. Tetapi dengan meningkatnya optimisme tentang vaksin dan terapi koronavirus yang potensial, serta stimulus fiskal dan moneter yang berkelanjutan, jumlah kasus baru kemungkinan akan melemah dan membuat Nasdaq bisa mencetak rekor kembali.

Di hari Selasa, Uni Eropa mencapai kesepakatan mengenai dana penyelamatan koronavirus senilai € 750 miliar ($ 860 miliar) setelah empat hari perundingan yang intens di antara para pejabat dari blok 27 negara. Paket pemulihan terdiri dari € 390 miliar dalam bentuk hibah dan sisanya dalam bentuk pinjaman sebagai bagian dari kompromi dengan Denmark, Swedia, Austria dan Belanda, yang enggan mendorong paket dana yang lebih besar melalui hibah. Para pemimpin juga menyetujui anggaran multi-tahun Uni Eropa lebih dari € 1 triliun yang akan berjalan dari tahun depan hingga 2027.

Di A.S., investor sedang menunggu perkembangan rencana stimulus fiskal lain oleh Kongres karena paket pengangguran federal $ 600 per minggu akan berakhir pada akhir bulan.

Laporan emiten yang datang melaporkan hasil kuartal kedua, termasuk Coca-Cola yang menyajikan hasil yang lebih baik dari yang diharapkan.

Sementara itu jumlah kasus baru Corona naik menjadi 14,8 juta pada hari Selasa, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins, dan jumlah kematian meningkat menjadi 610.292. AS memiliki jumlah kematian tertinggi di dunia yaitu 141.426, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.