Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Indeks Nikkei Jepang jatuh pada hari Kamis (04/03/2021) ke level terendah dalam satu bulan, karena investor menjual saham-saham kelas berat termasuk SoftBank Group dan Fast Retailing, mengikuti penurunan di bursa berjangka AS. selama perdagangan Asia. Indek Nikkei di sesi Asia ditutup 2,13% lebih lemah pada 28.930,11, terendah sejak 5 Februari . Sedangkan Indeks Hang Seng turun 2,55% pada 29.118,30.

Ada ketidakpastian dalam pergerakan imbal hasil obligasi AS, yang membuat prospek pasar menjadi tidak jelas. Kekhawatiran pasar bangkit kembali tentang naiknya AS imbal hasil obligasi juga memukul saham global karena investor mempertahankan sikap hati-hati dan menunggu untuk melihat apakah Gubernur Federal Reserve Jerome Powell akan mengatasi kekhawatiran tentang risiko kenaikan cepat dalam biaya pinjaman jangka panjang.

Indek S&P mini di bursa berjangka tergelincir 0,45% sementara Nasdaq berjangka, pemimpin reli pasca pandemi, turun 0,74% ke level terendah dua bulan.

Di Jepang, saham Fast Retailing, operator toko pakaian merek Uniqlo, turun 5,45%, menyeret indeks terbesar, sementara SoftBank Group turun 5,19% dan Tokyo Electron kehilangan 2,43%. Jatuhnya SoftBank Group terjadi setelah berita bahwa perusahaan keuangan rantai pasokan Inggris Greensill Capital, yang didukung oleh konglomerat Jepang, sedang dalam pembicaraan untuk menjual sebagian besar bisnisnya.

Saham Hitachi Zosen melonjak 19,48% setelah media lokal melaporkan bahwa perusahaan energi dan infrastruktur telah mengembangkan baterai solid-state berkinerja tinggi. Sementara saham Ricoh melonjak 15,51% setelah tidak diperdagangkan dengan melimpahnya tawaran menyusul pengumuman bahwa pembuat peralatan kantor berencana membeli kembali sekitar 100 miliar yen ($ 934,40 juta) sahamnya sendiri. Perusahaan perkapalan menguat, dengan Kawasaki Kisen naik 5,99%, Mitsui OSK Lines bertambah 3,55% dan Nippon Yusen naik 2,76%.

Sementara itu, bursa saham China juga jatuh, dibebani oleh penurunan saham-saham perusahaan konsumen dan material, sehari setelah kenaikan terbesar dalam tiga minggu.  Indeks Shanghai Composite turun 1,58% menjadi 3.520,24. Investor berputar keluar dari konsumen, energi baru dan saham teknologi karena masalah penilaian, dan menambah posisi di properti yang dinilai rendah, perbankan dan saham asuransi.

Meningkatnya penebusan reksa dana di tengah penurunan pasar juga memperburuk sentimen, tidak mudah untuk membalikkannya. Ekuitas China berada di bawah tekanan karena kekhawatiran seputar pengetatan kebijakan, dan investor sekarang mengamati sesi parlemen yang akan memetakan arah pemulihan ekonomi dan mengungkap rencana lima tahun untuk melawan stagnasi.